19 III. METODE PENELITIAN A. Pendekatan dan Jenis Penelitian

Tabel 3.1 Pedoman Penskoran Tes Kemampuan Pemahaman Konsep. Matematis Siswa. No Indikator. Keterangan. Skor. 1. Menyatakan ulang suatu konsep...

7 downloads 206 Views 428KB Size
19

III. METODE PENELITIAN

A. Pendekatan dan Jenis Penelitian

Penelitian ini adalah penelitian deskriptif, yaitu menjelaskan atau memaparkan data dari hasil penelitian. Pendekatan dalam penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif, jadi penelitian ini adalah penelitian deskriptif kualitatif untuk mendeskripsikan jenis kesalahan dan faktor penyebab kesalahan siswa pada pokok bahasan garis singgung lingkaran.

B. Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian ini dilakukan di SMP Negeri 23 Bandar Lampung, yang terletak di Jalan Jend. Sudirman No. 76, Rawa Laut, Bandar Lampung pada semester genap tahun ajaran 2013/2014. Penelitian dimulai tanggal 17 Februari sampai 15 Maret 2014. Pertemuan dilaksanakan dua kali dalam seminggu yaitu hari senin pukul 10.40 WIB dan hari sabtu pukul 07.00 WIB.

C. Subjek dan Objek Penelitian

1. Subjek Penelitian Subjek dalam penelitian ini adalah siswa kelas VIII E SMP Negeri 23 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2013/2014 dengan banyak siswa 30 orang.

20 Pemilihan subjek dalam penelitian ini menggunakan teknik purposive sampling. 2. Objek Penelitian Objek penelitian ini adalah kesalahan-kesalahan pemahaman konsep matematis yang dilakukan siswa dalam menyelesaikan persoalan Garis Singgung Lingkaran, dan faktor-faktor yang menjadi penyebabnya.

D. Instrumen Penelitian Instrumen penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah: 1. Soal Tes Instrumen penelitian yang digunakan dalam penelitian ini berupa soal uraian yang disusun berdasarkan indikator pemahaman konsep matematis dan materi ajar yang sedang dipelajari siswa, yaitu garis singgung lingkaran. Bentuk instrumen tes berupa posstest

yakni pemberian tes dilakukan diakhir

pembelajaran. Dimana setiap soal memiliki satu indikator pemahaman konsep matematis. Setiap indikator mempunyai bobot skor maksimal 4 dan minimal 0. Panduan pemberian skor menggunakan Holistic Scoring Rubrics. Menurut Nitko (Bathesta, 2007:13) Holistic Scoring Rubric adalah rubric yang menilai proses secara keseluruhan tanpa adanya pembagian komponen secara terpisah. Rubric tersebut telah dimodifikasi disesuaikan dengan indikator pemahaman konsep. Pedoman penskoran tes kemampuan pemahaman konsep disajikan pada Tabel 3.1.

21 Tabel 3.1 Pedoman Penskoran Tes Kemampuan Pemahaman Konsep Matematis Siswa No

Indikator

Keterangan

Skor

Tidak ada jawaban atau Tidak ada ide mate- 0 matika yang muncul sesuai dengan soal. Ide matematik telah muncul namun belum dapat 1 menyatakan ulang konsep dengan tepat dan masih banyak melakukan kesalahan.

1.

Telah dapat menyatakan ulang sebuah konsep 2 namun belum dapat dikembangkan dan masih Menyatakan ulang melakukan banyak kesalahan. suatu konsep Dapat menyatakan ulang sebuah konsep sesuai 3 dengan definisi dan konsep esensial yang dimiliki oleh sebuah objek namun masih melakukan beberapa kesalahan. Dapat menyatakan ulang sebuah konsep sesuai 4 dengan definisi dan konsep esensial yang dimiliki oleh sebuah objek dengan tepat. Tidak ada jawaban atau Tidak ada ide 0 matematika yang muncul sesuai dengan soal. Ide matematik telah muncul namun belum dapat menganalisis suatu objek dan mengklasifi1 kasikannya menurut sifat-sifat/ciri-ciri tertentu yang dimiliki sesuai dengan konsepnya.

2.

Telah dapat menganalisis suatu objek namun Mengklasifikasi belim dapat mengklasifikasikannya menurut 2 objek menurut sisifat-sifat/ciri-ciri dan konsepnya yang dimiliki. fat tertentu sesuai dengan konsepnya Dapat menganalisis suatu objek dan mengklasifikasikannya menurut sifat-sifat/ciri-ciri dan konsepnya tertentu yang dimiliki namun masih 3 melakukan beberapa kesalahan operasi matematis. Dapat menganalisis suatu objek dan mengklasifikasikannya menurut sifat-sifat/ciri-ciri dan 4 konsepnya tertentu yang dimiliki dengan tepat. Tidak ada jawaban atau Tidak ada ide mate0 matika yang muncul sesuai dengan soal.

3.

Memberi contoh Ide matematik telah muncul namun belum dapat dan non contoh menyebutkan konsep yang dimiliki oleh setiap 1 contoh yang diberikan.

22 No

Indikator

Keterangan

Skor

Telah dapat memberikan contoh dan non-contoh sesuai dengan konsep yang dimiliki objek namun 2 belum tepat dan belum dapat dikembangkan. Telah dapat memberikan contoh dan non-contoh sesuai dengan konsep yang dimiliki objek namun 3 pengembangannya belum tepat. Telah dapat memberikan contoh dan non-contoh sesuai dengan konsep yang dimiliki objek dan 4 tlah dapat dikembangkan. Tidak ada jawaban atau Tidak ada ide mate- 0 matika yang muncul sesuai dengan soal. Ide matematik telah muncul namun belum dapat 1 menyajikan konsep dalam berbagai bentuk representasi matematis.

4.

Menyatakan Dapat menyajikan konsep dalam berbagai bentuk 2 konsep dalam berrepresentasi matematis namun belum memahami bagai bentuk replogaritma pemahaman konsep. resentasi matematika Dapat menyajikan konsep dalam berbagai bentuk 3 representasi matematis sebagai suatu logaritma pemahaman konsep namun masih melakukan beberapa kesalahan. Dapat menyajikan konsep dalam bentuk repre- 4 sentasi matematika dengan benar. Tidak ada jawaban atau Tidak ada ide mate- 0 matika yang muncul sesuai dengan soal. Ide matematik telah muncul namun belum dapat 1 menyajikan konsep dalam berbagai bentuk representasi matematis.

5.

Menggunakan, memanfaatkan, dan memilih prosedur atau operasi tertentu

Dapat menyajikan konsep dalam berbagai bentuk 2 representasi matematis namun belum memahami logaritma pemahaman konsep. Dapat menyajikan konsep dalam berbagai bentuk 3 representasi matematis sebagai suatu logaritma pemahaman konsep namun masih melakukan beberapa kesalahan. Mampu menggunakan, memanfaatkan, memilih prosedur dengan benar.

6.

Mengaplikasikan konsep

dan 4

Tidak ada jawaban atau Tidak ada ide 0 matematika yang muncul sesuai dengan soal.

23 No

Indikator

Keterangan

Skor

Ide matematik telah muncul namun belum dapat menyajikan konsep dalam berbagai bentuk 1 representasi matematis sebagai suatu logaritma pemahaman konsep. Dapat menyajikan konsep dalam berbagai bentuk representasi matematis namun belum memahami 2 logaritma pemahaman konsep. Dapat menyajikan konsep dalam berbagai bentuk representasi matematis sebagai suatu logaritma 3 pemahaman konsep namun masih melakukan beberapa kesalahan. Dapat menyajikan konsep dalam berbagai bentuk representasi matematis sebagai suatu logaritma 4 pemahaman konsep dengan tepat.

2. Pedoman wawancara Pedoman wawancara digunakan agar wawancara yang dilakukan tidak menyimpang dari tujuan penelitian. Pedoman wawancara dirancang untuk mempermudah peneliti dalam menggali informasi mengenai faktor-faktor kesalahan siswa.

Untuk mendapatkan tes yang valid dilakukan langkah berikut. a. Membuat kisi-kisi b. Membuat soal berdasarkan kisi-kisi c. Meminta pertimbangan kepada guru mitra dan dosen pembimbing yang dipandang sebagai ahli untuk mendapatkan kesesuaian kisi-kisi dan soal terhadap kurikulum yang berlaku. d. Memperbaiki soal berdasarkan saran ahli.

Setelah mendapat persetujuan dari ahli, selanjutnya sebelum instrumen soal digunakan, terlebih dahulu diujicobakan kepada populasi di luar sampel untuk

24 menentukan validitas instrumen tersebut. Selanjutnya tes diujicobakan terlebih dahulu. Adapun pengujian instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut.

a. Uji Validitas Validitas butir soal yaitu ketepatan butir tes dalam mengukur apa yang seharusnya diukur. Teknik yang digunakan untuk menguji validitas butir soal dilakukan dengan menggunakan rumus koefisien korelasi product moment, dengan angka kasar sebagai berikut: (dalam Widoyoko, 2012: 137) Dengan: = = = = =

N

Koefisien korelasi antara variabel X dan variabel Y Jumlah Siswa Jumlah skor siswa pada setiap butir soal Jumlah total skor siswa Jumlah hasil perkalian skor siswa pada setiap butir dengan total skor siswa

Penafsiran harga korelasi dilakukan dengan membandingkan dengan harga kritik untuk validitas butir instrumen, yaitu 0,3. Artinya apabila

lebih besar

atau sama dengan 0,3, nomor butir tersebut dikatakan valid dan memuaskan (Widoyoko, 2012:143). Berdasarkan perhitungan data hasil uji coba (Lampiran C.1) diperoleh validitas setiap butir soal yang disajikan dalam Tabel 3.2 :

Tabel 3.2 Validitas Butir Soal Nomor Item Soal rxy Interpretasi

1

2

3

4

5

6

0,6253 0,5335 0,6001 0,6196 0,5376 0,6139 Valid

Valid

Valid

Valid

Valid

Valid

25 b. Uji Reliabilitas Arikunto (2011:126), mengemukakan “reliabilitas adalah derajat ketepatan, ketelitian atau keakuratan yang ditunjukkan oleh instrumen pengukuran”. Suatu kuesioner dikatan reliabel atau handal jika jawaban seseorang terhadap pertanyaan adalah konsisten atau stabil dari waktu ke waktu. Instrumen yang baik tidak akan bersifat tendensius mengarahkan responden untuk memilih jawaban-jawaban tertentu.

Pada penelitian ini perhitungan reliabilitas hanya menggunakan tingkat reliabilitas total dari semua butir petranyaan tes hasil belajar. Arikunto (2011: 104-105) menyatakan bahwa untuk menghitung reliabilitas tes instrumen yangberupa soal uraian dimana skor yang diperoleh tiap-tiap butir instrumen beraneka ragam atau berupa selang antara 0 sampai 10 atau yang lain digunakan adalah rumus alpha, yaitu : 𝑛 𝜎𝑖2 𝑟𝛼 = 1− 2 𝑛−1 𝜎𝑖

Keterangan : 𝑟𝛼

: tingkat reliabilitas

𝑛

: banyaknya item 𝜎𝑖2 : Jumlah varians tiap-tiap item

𝜎𝑖2

: varians total

Dimana

𝜎𝑖2 =

𝑥2 − 𝑁

𝑥 𝑁

2

26 Keterangan : 𝜎𝑖2

: varians total

𝑁

: banyaknya data

𝑥𝑖

: data ke-i

Harga 𝑟𝛼 yang diperoleh diimplementasikan dengan reliabilitas dengan kriteria sebagai berikut. “ a. Lebih dari 0,800 sampai dengan 1,00 ; sangat tinggi b. Lebih dari 0,600 sampai dengan 0,800; tinggi c. Lebih dari 0,400 sampai dengan 0,600; cukup d. Lebih dari 0,200 sampai dengan 0,400; rendah e. Lebih dari 0,000 sampai dengan 0,200; sangat rendah. “ (Arikunto, 2011:105).

Berdasarkan hasil perhitungan data hasil uji coba instrumen tes, diperoleh bahwa koefisien reliabilitas tes adalah 0,6085 (Lampiran C.2), yang menurut Arikunto instrumen tes yang diuji cobakan memiliki reliabilitas yang tinggi sehingga instrumen tes ini dapat digunakan untuk mengukur pemahaman konsep matematis siswa.

Data yang diperoleh dalam penelitian ini berupa data hasil tes pemahaman konsep dan hasil wawancara. Setelah data terkumpul dilakukan reduksi data yang bertujuan untuk memfokuskan pada hal-hal yang akan diteliti yaitu menganalisis jawaban siswa yang telah dipilih sebagai subjek penelitian. Analisis data dilakukan secara deskriptif analitik, dengan kriteria, apabila siswa membuat kesalahan yang berkaitan dengan konsep dari setiap langkah dalam menyelesaikan soal, maka siswa tersebut dinyatakan mengalami kesulitan dalam memahami konsep.

27 E. Teknik Pengumpulan Data

Dalam penelitiaan ini peneliti menggunakan 2 teknik pengumpulan data, yaitu tes pemahaman konsep, dan wawancara. 1. Tes Garis Singgung Lingkaran Tes dilakukan untuk mengetahui sejauh mana pemahaman siswa terhadap materi pelajaran yang diberikan, dan dikerjakan oleh siswa secara individual. Soal tes berupa soal essay yang mencakup materi Persamaan Garis Singgung Lingkaran.

2. Wawancara Wawancara dilaksanakan berdasarkan pedoman wawancara yang telah disusun. Tujuan wawancara untuk mengetahui faktor-faktor penyebab kesalahan siswa dalam pemahaman konsep Garis Singgung Lingkaran yang dipandang dari faktor intern dan faktor ekstern. Wawancara dilakukan kepada beberapa siswa yang mimiliki nilai tinggi, sedang, dan rendah. Jawaban yang diberikan siswa selanjutnya dikelompokkan kedalam pernyataan positif dan negatif, yang kemudian dianalisis untuk mengetahui persentasenya.

Untuk keperluan mengkualifikasi kualitas kemampuan pemahaman konsep matematis, siswa dikelompokkan menjadi kategori sangat baik, baik, cukup, kurang, dan sangat kurang dengan menggunakan skala lima menurut Suherman dan Kusumah (1990: 272) yaitu pada tabel 3.3

28 Tabel 3.3 Kriteria Penentuan Tingkat Kemampuan Siswa Persentase skor total siswa

Kategori kemampuan siswa

90% ≤ A ≤ 100%

A (Sangat Baik)

75% ≤ B < 90%

B (Baik)

55% ≤ C < 75%

C (Cukup)

40% ≤ D < 55%

D (Kurang)

0% ≤ E < 40%

E (Sangat Kurang)

F. Tahap-tahap Penelitian

Tahap dalam penelitian ini adalah sebagai berikut. 1. Tahap Persiapan Kegiatan yang dilakukan pada tahap persiapan adalah: a. Mengadakan observasi ke sekolah tempat akan dilakukannya penelitian guna mendapatkan informasi yang diperlukan dalam mengidentifikasi masalah. b. Menentukan subjek penelitian c. Mempersiapkan perangkat pembelajaran yaitu Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) d. Membuat instrumen penelitian 2. Tahap Pelaksanaan Penelitian Kegiatan yang dilakukan pada tahap persiapan adalah: a. Pelaksanaan pembelajaran sesuai dengan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang telah disusun. b. Melakukan tes pemahaman konsep c. Melakukan wawancara

29 3. Tahap Pengolahan Data Pada tahap ini peneliti melakukan analisis data dan triangulasi data, triangulasi, yaitu teknik pemeriksaan keabsahan data yang memanfaatkan sesuatu yang lain di luar data itu untuk keperluan pengecekan atau sebagai pembanding terhadap data itu. Selanjutnya peneliti membuat kesimpulan dan memberikan saran-saran untuk penelitian selanjutnya.

G. Teknik Analisis Data

Data yang diperoleh dalam penelitian ini berupa data hasil tes garis singgung lingkaran, dan wawancara. Setelah data terkumpul dilakukan reduksi data yang bertujuan untuk memfokuskan pada hal-hal yang akan diteliti yaitu menganalisis jawaban sebagai subjek penelitian.

Analisis data dilakukan secara deskriptif analitik, dengan kriteria: 1. Apabila siswa melakukan kesalahan yang berkaitan dengan istilah, konsep, dan prinsip dalam setiap langkah penyelesaian soal, maka siswa tersebut dinyatakan melakukan kesalahan konseptual 2. Apabila siswa melakukan kesalahan dalam menyusun langkah-langkah bertahap, berurutan, dan perhitungan, maka siswa tersebut dinyatakan melakukan kesalahan prosedural

Dalam penelitian ini digunakan teknik analisis data deskriptif kualitatif dengan tahap-tahap sebagai berikut.

30 a. Reduksi data Reduksi data adalah suatu bentuk analisis yang menajamkan, menggolongkan, mengarahkan, membuang data yang tidak perlu, dan mengorganisasidata dengan cara sedemikian rupa sehingga kesimpulan finalnya dapat ditarik dan diverifikasi. Tahap reduksi data dalam penelitian ini meliputi: 1. Mengoreksi hasil pekerjaan siswa dengan cara penskoran 2. Melakukan wawancara dengan beberapa subjek penelitian, dan hasil wawancara tersebut disederhanakan menjadi susunan bahasa yang baik dan rapi.

b. Penyajian data Penyajian

data

adalah

sekumpulan

informasi

tersusun

yang

memberi

kemungkinan penarikan kesimpulan dan pengambilan tindakan. Dalam tahap ini data yang berupa hasil pekerjaan siswa disusun menurut tahapan penskoran indikator pemahaman konsep. Kegiatan ini memunculkan dan menunjukkan kumpulan data atau informasi yang terorganisasi dan terkategori yang memungkinkan suatu penarikan kesimpulan atau tindakan.

Tahapan penyajian data dalam penelitian ini meliputi: 1. Menyajikan hasil pekerjaan siswa yang telah dipilih 2. Menyajikan hasil wawancara yang telah direkam pada Hand Phone. Dari hasil penyajian data yang berupa pekerjaan siswa dan hasil wawancara dilakukan analisis, kemudian disimpulkan yang berupa data temuan sehingga mampu menjawab permasalahan dalam penelitian ini.

31 c. Menarik kesimpulan atau verifikasi Verifikasi adalah sebagian darikegiatan atau konfigurasi yang utuh sehingga mampu menjawab pertanyaan penelitian dan tujuan penelitian. Dengan cara membandingkan hasil pekerjaan siswa dan hasil wawancara maka dapat ditarik kesimpulan letak dan penyebab kesalahan.

Selain analisis data deskriptif kualitatif, juga digunakan analisis data kuantitatif sebagai berikut:

a. Persentase Kesalahan Siswa Menurut Tahapan Penskoran Pada Indikator Pemahaman Konsep

Identifikasi kesalahan pemahaman konsep siswa, dikelompokkan sebagai berikut: 1.

Tidak ada jawaban atau tidak ada ide matematika yang muncul sesuai dengan soal

2.

Ide matematika telah muncul namun belum dapat menyajikan konsep dalam berbagai bentuk representasi matematis

3.

Dapat menyajikan konsep dalam berbagai bentuk representasi matematis namun belum memahami logaritma pemahaman konsep

4.

Dapat menyajikan konsep dalam berbagai bentuk representasi matematis sebagai suatu logaritma pemahaman konsep namun masih melakukan beberapa kesalahan.

Untuk menentukan persentase tiap jenis kesalahan yang dilakukan siswa digunakan rumus berikut.

32 𝑃=

𝑥 × 100% 𝑛

Keterangan: 𝑃 = persentase siswa yang melakukan kesalahan 𝑥 = banyak siswa yang melakukan kesalahan pada suatu penskoran indikator pemahaman konsep 𝑛 = banyak siswa (n = 30)

b. Persentase Jenis Kesalahan Siswa dalam Menjawab Soal Tes.

Identifikasi bentuk kesalahan-kesalahan siswa dalam menyelesaikan soal-soal tes dikelompokkan sebagai berikut: 1. Kesalahan konseptual adalah jenis kesalahan yang dilakukan oleh siswa dalam menafsirkan istilah, konsep, dan prinsip dalam penyelesaian soal-soal matematika. Jenis kesalahan ini diberi kode Y1. 2. Kesalahan prosedural adalah jenis kesalahan dalam menyusun langkahlangkah yang bertahap, berurutan, dan teratur untuk menyelesaikan suatu masalah. Jenis kesalahan ini diberi kode Y2. Untuk menentukan persentase tiap jenis kesalahan yang dilakukan siswa digunakan rumus berikut.

𝑄𝑖 =

𝑌𝑖 × 100% 𝑛

Keterangan: Q(1,2)

= Persentase siswa yang melakukan jenis kesalahan konseptual/ prosedural

33 𝑌(1,2)

= Banyak siswa yang melakukan jenis kesalahan konseptual/ prosedural

𝑛

= Banyak siswa (n = 30)

Hasilnya dibandingkan dengan kriteria kesulitan (Arikunto, 2011:246) sebagai berikut: Tabel 3.4 Taraf atau Tingkat Kesukaran Taraf / Tingkat Kesukaran (%) 80 – 100 66 – 79 40 – 65 0 – 39

Kriteria Sangat tinggi Tinggi Sedang Rendah

c. Presentase Faktor Yang Menyebabkan Kesulitan Belajar Siswa Identifikasi

faktor-faktor

yang

menyebabkan

kesulitan

belajar

siswa,

dikelompokkan sebagai berikut: 1. Faktor Intern (Minat dan motivasi) 2. Faktor Ekstern (Guru dan Sekolah) Untuk menentukan presentasi faktor yang menyebabkan kesulitan belajar siswa digunakan rusmus sebagai berikut: 𝑃=

𝑥𝑖 × 100% 𝑛

Keterangan: 𝑃 = persentase faktor penyebab kesalahan siswa 𝑥𝑖 = banyak siswa yang dipengaruhi faktor intern/ekstern 𝑛 = jumlah siswa

34 Hasil perhitungan persentase tersebut kemudian dikualifikasikan berdasarkan tabel berikut: Tabel 3.5 Kualifikasi Faktor-Faktor Penyebab Kesulitan Belajar Siswa: Persentase Penyebab Kualifikasi Penyebab 81% - 100% Sangat Kuat 61% - 80% Kuat 41% - 60% Cukup 21% - 40% Lemah 0% - 20% Sangat Lemah Rudiwan (Hidayati, 2010:38). Dari kualifikais faktor-faktor yang menyebabkan kesulitan belajar siswa diatas, maka dapat ditentukan bahwa faktor-faktor yang meyebabkan kesulitan belajar siswa dalam mempelajari garis singgung lingkaran adalah faktor-faktor dengan kualifikasi lemah, cukup, dan kuat.