BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 METODE

Download 3.2.2 Peralatan. Peralatan yang digunakan dalam proses pembuatan beton adalah. 1. Timbangan digital (weight balance digital). 2. Alat-alat ...

0 downloads 129 Views 708KB Size
BAB III METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan pada penilitian ini adalah metode eksperimen. Metode eksperimen pada penelitian ini dilakukan dengan cara membandingkan beton rencana fc = 25 Mpa sebagai kontrol dengan beton yang akan di eksperimen. Kedua beton tersebut akan diuji dengan pengujian kuat tekan beton dan untuk mengetahui durabilitas beton, dilakukan pengujian kuat tekan beton juga dengan merendam beton di dalam magnesium sulfat. Dari hasil pengamatan penelitian terhadap beton yang dieksperimenkan, diharapkan dapat mengetahui pengaruh penambahan abu sekam padi terhadap kuat tekan beton dan durabilitas terhadap magnesium sulfat.

3.2 Bahan Baku dan Peralatan 3.2.1 Bahan Baku Bahan baku yang digunakan untuk sampel beton pada penelitian ini adalah 1. Semen Semen berfungsi sebagai bahan pengisi dan pengikat pada campuran beton. pada penelitian ini semen yang kan digunakan semen tiga roda kemasan 40 kg. 2. Agregat kasar Agregat kasar atau batu pecah yang digunakan pada penelitian ini yaitu agregat kasar dari ragadar dengan ukuran kurang lebih 1-2,5 cm 3. Agregat halus Agregat pasir yang digunakan adalah pasir beton galunggung dan sebelum melakukan pembuatan beton dilakukan penyaringan untuk menentukan zona pasir dan kandungan lumpurnya.

Tika Oktaria,2013 DURABILITAS BETON DENGAN SUBTITUSI SEBAGIAN SEMEN DENGAN ABU SEKAM PADI Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu28

29

4. Air Air yang digunakan berasal dari Laboratorium Bahan dan Konstruksi Program Studi Teknik SIpil Universitas Pendidikan Indonesia. Secara visual air tampak jernih, tidak berwarna dan tidak berbau. 5. Abu sekam padi Abu sekam padi yang dipakai adalah abu dari pembakaran batu bata yang berasal dari Soreang setelah dilakukan penyaringan. 6. Magnesium sulfat Magnesium sulfat yang digunakan magnesium sulfat yang berbentuk bubuk diperoleh dari central kimia jalan gardujati no.8 bandung. 3.2.2 Peralatan Peralatan yang digunakan dalam proses pembuatan beton adalah 1. Timbangan digital (weight balance digital) 2. Alat-alat gelas 3. Ayakan 4. Wadah pencampur beton (ember) 5. Alat pengaduk beton 6. Cetakan beton (mould steel) 7. Compression Machine 8. Universal Testing Machine (UTM) 9. Scanning Electron Microscope (SEM)

3.3 Variabel dan Parameter variabel adalah atribut dari sekelompok objek yang mempunyai variasi antara satu objek dengan objek lainnya dalam kelompok tersebut sebagai mana yang dikemukan oleh sugiyono (2002:2). Variable dalam penelitian ini campuran beton dengan mensubstitusi sebagaian semen dengan abu sekam padi. Dan untuk durabilitasnya beton diuji terhadap magnesium sulfat. Pada penelitian ini jumlah sample ditentukan masingmasing 5 sample tiap varian yang ditetapkan.

30

Tabel 3.1 Jumlah Sampel Benda Uji KELOMPOK

Beton Normal (kontrol) Beton eksperimen : 5 % ASP 10 % ASP 15 % ASP 20 % ASP Jumlah

Jumlah pengujian kuat tekan Mgso4 15 30 4 4

4 4 4 4 20

normal 28 4

4

4

4 4

4 4

4 20

4 20

jumlah

12 12 12 12 12 60

31

3.4 Alur Penelitian Langkah-langkah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : Pra Penelitian

Survey lokasi pengambilan Abu Sekam Padi,MgSO4 dan laboratorium penelitian Persiapan Bahan dan Alat Pengujian Material

 

Pembuatan Benda Uji Beton normal ( tanpa penambahan abu sekam padi )sebagai pembanding.dengan perbandingan semen : pasir : kerikil yaitu 1: 1,93 :2,42 dengan FAS 0,456. Beton eksperimen (penambahan abu sekam padi) dengan persentase penambahan 5% , 10%, 15%, 20% dari semen.

Pencetakan benda uji Benda uji dibuka cetakannya umur 1 hari, langsung direndam dalam air biasa Masa perawatan 28 hari

Pengujian kuat tekanUmur 28 Hari

Benda uji direndam dalam 5% larutan MgSO4 Pengujian kuat tekan pada umur 15 hari dan 30 hari

Hasil pengujian Analisis Hasil Pengujian kesimpulan selesai Diagram 3.1. Diagram Alur Penelitian

Uji SEM

32

3.5 Lokasi Penelitian Penelitian dan pengamatan dilakukan di Laboratorium Struktur dan Bahan Program Studi Teknik Sipil Universitas Pendidikan Indonesia, Jalan Dr. Setiabudi No. 207 Bandung 40154. Dan laboratorium Scanning Electron Microscope Gakultas Gatematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut Teknologi Bandung.

3.6 Tahapan Pengujian material Pengujian material dilakukan untuk mendapatkan mix design.. Pengujian material bertujuan untuk mengetahui sifat atau karakteristik yang terdapat dalam material tersebut sesuai dengan peraturan. Berikut ini adalah langkah-langkah dalam pengujian material penyusun beton : 3.6.1 Pemeriksaan berat volume agregat Pemeriksaan berat volume agregat untuk perbandingan antara berat material kering dengan volume. a. Peralatan 1. Timbangan dengan ketelitian 0,1% dari berat material 2. Wadah tahan panas yang dengan kapasitas yang cukup besar 3. Batang pemadat berdiameter 15mm dan panjang 60cm dengan ujung yang bulat 4. Sekop 5. Mistar perata 6. Wadah silinder baja dilengkapi pegangan b. Bahan 1. Pasir beton (galunggung) 2. Kerikil c. Prosedur pengujian 1. Timbang dan catalah berat wadah silinder. 2. Masukan agregat sepertiga dari wadah silinder tusuk 25 kali secara merata, lakukan perlakuan ini sampai 3 kali pengisian. 3. Ratakan permukaan wadah dengan mistar perata. 4. Timbang dan catat berat wadah beserta isi

33

5. Hitung berat volume agregat.

Gambar 3.1. pengujian berat volume agregat

3.6.2 Pemeriksaan Analisis Saringan Agregat Pemeriksaan Analisis Saringan Agregat dilakukan untuk menentukan bagian butir (gradasi ) agregat. Data distribusi butiran pada agreagat diperlukan dalam perencanaan adukan beton a. Peralatan 1. Timbangan dengan ketelitian 0,2% dari agregat yang akan di uji 2. Saringan-saringan yang telah di tentukan ukuran lubangnya 3. Oven dengan pengatur suhu ( 110 + 5 ) 0 c 4. Alat penggentar 5. Talam atau wadah 6. Kuas pembersih, sikat kuningan b. Bahan 1. Pasir beton (galunggung) 2. Kerikil c. Prosedur pengujian 1. Bahan atau benda uji yang akan d uji di oven sampai mencapai berat tetap. 2. Masukan benda uji ke saringan yang telah disusun. Susunan saringan dimulai dari saringan paling besar di atas sampai paling kecil dibawah.

34

3. Getarkan mesin penggetar sampai 15 menit. 4. Pisahkan benda uji yang tertahan pada masing-masing saringan 5. Timbang dan catat benda uji yang dipisahkan. 6. Hitung analisis agregat saringan 3.6.3 Pemeriksaan Bahan Lolos Saringan 200 Pemeriksaan bahan lolos saringan 200 bertujuan untuk menetapkan jumlah bahan dalam agregat halus yang lolos saringan no 200 dengan cara pencucian. a. Peralatan 1. Timbangan dengan ketelitian 0,1% dari agregat 2. Saringan no 16 dan no 200 3. Oven dengan pengatur suhu ( 110 + 5 ) 0 c 4. Wadah yang cukup besar untuk pencuci pasir supaya tidak tumpah 5. Talam untuk mengeringkan agregat b. Bahan 1. Pasir beton (galunggung) c. Prosedur pengujian 1. Masukan benda uji ke dalam talam dan keringkan dalam oven hingga mencapai berat tetap 2. Benda uji yang kering masukan kedalam wadah untuk di cuci, dan kasih air sampai pasir terendam. 3. Guncang-guncang benda uji dan ganti air sampai pencucian pasir jernih. 4. Masukan benda uji yang tertahan pada saringan 16 dan 200 ke dalam talam lalu oven. 5. Kemudian timbang dan catat berat agregat 6. Hitung berat bahan kering agregat. 3.6.4 Pemeriksaan kadar lumpur pada pasir Pemeriksaan kadar lumpur pada pasir bertujuan untuk mengetahui kadar lumpur pada pasir. Kadar lumpur pasir harus kurang dari 5% sebagai ketentuan agregat untuk beton

35

a. Peralatan 1. Gelas ukur 2. Alat pengaduk b. Bahan 1. Pasir beton (galunggung) c. Prosedur pengujian 1. Masukan benda uji kedalam gelas ukur 2. Tambahkan air untuk melarutkan benda uji. 3. Gelas ukur di kocok untuk mencuci pasir dari lumpur. 4. Diamkan gelas ukur sampai 24 jamdi tempat yang rata agar lumpur mengendap. 5. Kemudian catat tinggi pasir dan tinggi lumpur pada gelas ukur. 6. Hitung kadar lumpur benda uji.

Gambar 3.2. pengujian kadar lumpur agregat halus

3.6.5 Pemeriksaan kadar air pada agregat Pemeriksaan Kadar air agregat bertujuan untuk perbandingan antara berat yang terkandung dalam agregat dengan berat agregat dalam keadaan kering. Nilai kadar air ini digunakan untuk koreksi takaran air dalam adukan beton yang disesuaikan dengan kondisi agregat di lapangan.

36

a. Peralatan 1. Timbangan dengan ketelitian 0,1% dari agregat. 2. Oven yang suhunya dapat di atur sampai (110 + 5 ) o c. 3. Talam yang cukup besar untuk penggeringan benda uji b. Bahan 1. Pasir beton (galunggung) 2. kerikil c. Prosedur pengujian 1. Timbang berat talam untuk pengeringan 2. Masukan benda uji kedalam talam kemudian timbang berat talam beserta benda uji. 3. Masukan talam beserta benda uji kedalam oven sampai mencapai berat kering tetap. 4. Setelah kering, Timbang dan catat berat talam dan benda uji 5. Hitung kadar air agregat.

Gambar 3.3. pengujian kadar air agregat

37

3.6.6

Analisis Specific-Gravity dan Penyerapan Agregat Kasar a. Peralatan 1. Timbangan dengan ketelitian 0,5gram yang mempunyai kapasitas 5kg 2. Oven yang suhunya dapat di atur sampai (110 + 5 ) o c. 3. Keranjang besi 4. Penggantung 5. handuk b. Bahan 1. kerikil c. Prosedur pengujian 1. Benda uji direndam selama 24 jam 2. Keringkan benda uji sampai kering permukaan (SSD) menggunakan handuk. 3. Timbang benda uji yang sudah kering, hitung berat benda uji kondisi SSD 4. Benda uji dimasukan kembali ke dalam keranjang dan direndam kembali. goyang-goyang keranjang untuk melepas udara yang terperangkap.kemudian dalam posisi terendam timbang berat benda uji tersebut dan hitung berat benda uji dalam kondisi jenuh 5. Benda uji di keluarkan kembali dan keringkan, setelah kering timbang kembali benda uji dan hitung berat benda uji kondisi kering.

3.6.7

Analisis Specific-Gravity dan Penyerapan Agregat Halus a. Peralatan 1. Timbangan dengan ketelitian 0,5gram yang mempunyai kapasitas min 1kg 2. Piknometer dengan kapasitas 500 gram 3. Cetakan kerucut pasir 4. Tongkat pemadat untuk kerucut pasir b. Bahan 1. Pasir

38

c. Prosedur pengujian 1. Agregat halus dikeringakn dari berat jenuhnya sampai mencapai berat kering tetap. 2. Pasir demasukan kedalam cetakan kerucut “ metal send cone mold” kemudian dipadatkan dengan tongkat sampai 25 kali tumbukan. Perlakuan ini sampai 3 kali pemadatan. 3. Setelah diratakan permukaan angakat cetakan kerucut perlahan hingga diperoleh berat benda uji SSD jika buturan pasir yang ada pada cetakan longsor. 4. Masukan benda uji 500 gram kedalam piknometer dan tambahkan air sampai 90% penuh. Goyang-goyang piknometer untuk mengeluarkan gelembung udara. Kemudian rendam piknomoter kedalam air selama 24 jam dan timbang piknometeryang berisi air dan benda uji. 5. Pisahkan benda uji dari piknometer kemudian keringkan sampai berat mencapai tetap atau selama 24 jam. Kemudian timbang berat benda uji yang telah kering 6. Timbang dan catat berat piknomoter berisi air sampai kalibrasi pada temperature 74 f dengan ketelitian 0,1 gram

Gambar 3.4. pengujian analisic spesifik grafity dan penyerapan agregat halus

39

3.7 Tahapan Perencanaan Campuran Beton 3.7.1 Perancangan Beton f’c 25 Mpa Beton yang akan diuji memiliki kekuatan tekan (f’c) sebesar 25 Mpa. Perancangan beton f’c 25 Mpa mengunakan metode American Concrete Institute (ACI). Langkah-langkah perancangan beton metode ACI adalah sebagai berikut : 1. Hitung kuat tekan rata-rata beton, berdasarkan kuat tekan dan margin f’cr = m+f’c a. Nilai margin dihitung dengan rumus m = 1,64xSd b. Standar deviasi (Sd) diambil dari tabel 3.2 berdasarkan mutu pelaksanaan yang diinginkan. Tabel 3.2 Nilai Standar Deviasi Menurut ACI Mutu Pelaksanaan (Mpa) Volume pekerjaan

Baik Sekali

Baik

Cukup

Kecil (<1000m3)

4,5
5,5
Sedang (1000-3000m3)

3,5
4,5
Besar (>3000m3)

2,5
3,5
Sumber : Tri Mulyono (2005:161) c. Kuat tekan rencana (f’c) ditentukan berdasarkan rencana atau dari hasil uji yang lalu.

40

2. Tetapkan nilai slump a. Nilai slump ditentukan atau dapat mengambil data dari tabel 3.2. Tabel 3.3 Slump yang Disyaratkan Untuk Berbagai Konstruksi Menurut ACI Slump (mm)

Jenis Konstruksi

Maksimum*

Minimum

Dinding penahan dan Pondasi

76,2

25,4

Pondasi sederhana, sumuran dan dinding

76,2

25,4

Balok dan dinding beton

101,6

25,4

Kolom struktural

101,6

25,4

Perkerasan dan slab

76,2

25,4

Beton massal

50,8

25,4

sub struktur

*) Dapat ditambahkan sebesar 25,4 mm untuk pekerjaan beton yang tidak menggunakan birator, tetapi menggunakan metode konsolidasi Sumber : Tri Mulyono (2005:161) b. Ukuran maksimum agregat dihitung dari 1/3 tebal plate dan atau ¾ jarak bersih antar baja tulangan, tendon, bundle bar, atau ducting dan atau 1/5 jarak terkecil bidang bekisting ambil yang terkecil atau dapat diambil dari data pada tabel 3.3. Tabel 3.4 Ukuran Maksimum Agregat Menurut ACI Dimensi Minimum, mm

Balok/Kolom

Plat

62,5

12,4 mm

20 mm

150

40 mm

40 mm

300

40 mm

80 mm

750

80 mm

80 mm

Sumber : Tri Mulyono (2005:162) 3. Tetapkan jumlah air yang dibutuhkan berdasarkan ukuran maksimum agregat dan nilai slump, dapat dilihat pada tabel 3.4.

41

Tabel 3.5 Perkiraan Air Campuran dan Persyaratan Kandungan Udara untuk Berbagai Slump dan Ukuran Nominal Agregat Maksimum, ACI Air (lt/m3) Slump (mm)

9,5

12,7

19,1

25,4

38,1

50,8

76,2

152,4

mm

mm

mm

mm

mm

mm

mm

mm

25,4 s/d 50,8

210

201

189

180

165

156

132

114

76,2 s/d 127

231

219

204

195

180

171

147

126

152,4 s/d 177,8

246

231

216

204

189

180

162

-

3,0

2,5

2,0

1,5

1,0

0,5

0,3

0,2

25,4 s/d 50,8

183

177

168

162

150

144

123

108

76,2 s/d 127

204

195

183

177

165

159

135

120

152,4 s/d 177,8

219

207

195

186

174

168

156

-

Diekspose sedikit

4,5

4,0

3,5

3,0

2,5

2,0

1,5

1,0

Diekspose

6,0

5,5

5,0

4,5

4,5

4,0

3,5

3,0

menengah

7,5

7,0

6,0

6,0

5,5

5,0

4,5

4,0

Mendekati jumlah kandungan udara dalam beton airentrained (%)

Kandungan udara total rata-rata yang disetujui (%)

Sangat diekspose Sumber : Tri Mulyono (2005:162)

42

4. Tetapkan nilai faktor air semen (FAS) berdasarkan tabel 3.6 Tabel 3.6 Nilai Faktor Air Semen Menurut ACI FAS

Kekuatan Tekan 28 hari (Mpa)

Beton Air-entrained

Beton Non Air-entrained

41,4

0,41

-

34,5

0,48

0,4

27,6

0,57

0,48

20,7

0,68

0,59

13,8

0,62

0,74

Sumber : Tri Mulyono (2005:163) a. Apabila nilai kuat tekan berada diantara nilai yang diberikan maka dilakukan interpolasi. 5. Hitung jumlah semen yang dibutuhkan dengan cara jumlah air dibagi FAS. 6. Tetapkan volume agregat kasar berdasarkan agregat maksimum dan modulus halus butir (MHB) agregat halusnya sehingga didapat persen agregat kasar, data ditampilkan pada tabel 3.7. Tabel 3.7 Volume Agregat Kasar Per Satuan Volume Beton, Metode ACI Ukuran Agregat

Volume agregat kasar kering persatuan volume untuk

maksimum

berbagai modulus halus butir

(mm)

2,40

2,60

2,80

3,00

9,5

0,50

0,48

0,46

0,44

12,7

0,59

0,57

0,55

0,53

19,1

0,66

0,64

0,62

0,60

25,4

0,71

0,69

0,67

0,65

38,1

0,75

0,73

0,71

0,69

50,8

0,78

0,76

0,74

0,72

76,2

0,82

0,0

0,78

0,76

152,4

0,87

0,85

0,83

0,81

Sumber : Tri Mulyono (2005:164)

43

a. Apabila nilai modulus halus butirnya berada diantaranya,maka dilakukan interpolasi. b. Volume agregat kasar = persen agregat kasar x berat kering agregat kasar 7. Estimasikan berat beton segar berdasarkan tabel 3.8. Tabel 3.8 Estimasi Berat Awal Beton Segar (kg/m3 ), Metode ACI Ukuran agregat maksimum (mm)

Beton air-entrained

Beton non airentrained

9,5

2.304

2.214

12,7

2.334

2.256

19,1

2.376

2.304

25,4

2.406

2.340

38,1

2.442

2.376

50,8

2.472

2.400

76,2

2.496

2.424

152,4

2.538

2.472

Sumber : Tri Mulyono (2005:165) a. Hitunglah agregat halus dengan cara berat beton segar – (berat air + berat semen + berat agregat kasar) 8. Hitung proporsi bahan, semen, air, agregat kasar dan agregat halus, kemudian koreksi berdasarkan nilai daya serap air pada agregat. a. Semen didapat dari langkah 5 b. Air didapat dari langkah 3 c. Agregat kasar didapat dari langkah 6 halus didapat dari langkah 7 – langkah (3+5+6) 3.7.2 Tahapan Pembuatan Benda Uji 1. Tahapan Penimbangan Material a. Alat 1.) Timbangan digital 2.) Ember atau talam untuk bahan

44

b. Bahan 1.) Agregat kasar 2.) Agregat halus 3.) Semen 4.) Abu sekam padi 5.) air c. Tahapan Menakar seluruh bahan yang digunakan dalam pembuatan beton sesuai dengan mix desain dan menimbang bahan- bahan tersebut agar sesuai dengan yang dibuat. Timbangan yang digunakan dalam pembuatan benda uji adalah timbangan digital. Penggunaan timbangan digital dapat meminimalisasi kesalahan dan mengefektifkan waktu. Angka yang ditunjukkan pada timbangan digital mendekati akurat dalam penakaran material.

Gambar 3.5. bahan-bahan yang telah ditimbang

2. Tahapan Pengadukan Beton Segar a. Alat 1.) Mesin pengaduk (Molen) b. Bahan 1.) Agregat kasar 2.) Agregat halus

45

3.) Semen 4.) Abu sekam padi 5.) Air 6.) Ember atau talam 7.) Sekop c. Tahapan Dalam pengadukan beton menggunakan alat mesin pengadukan campuran beton selama penelitian. Langkah-langkah dalam proses pengadukan menggunakan mesin pengaduk adalah sebagai berikut : 1.) Siapakan agregat-agregat yang akan di aduk. 2.) Masukkan agregat halus dan semen terlebih dahulu dan memutar mesin pengaduk. 3.) Masukan agregat kasar dan putar kembali sampai campuran merata 4.) masukan air sedikit demi sedikit sampai 50 % air yang akan dimasukan dan putar mesin pengaduk dengan tenaga mesin. 5.) Setelah campuran tersebut sudah keliatan tidak kering lagi,masukan sisa air berikutnya sedikit demi sedikit dan aduk kembali hingga rata sampai campuran terlihat homogen. 3. Tahapan Tes Slump Beton dengan Kerucut Abram a. Alat 1.) Kerucut abram 2.) Batang penusuk berdiameter 16 mm, panjang 600 mm dan memiliki ujung berbentuk bola. 3.) Penggaris atau alat ukur kerucut abram 4.) Pelat baja untuk alas tes slump b. Bahan 1.) Adukan beton. c. Tahapan 1) Menyediakan alat-alat slum test. Kemudian menuangkan beton segar kedalam cetakan kerucut sebanyak 1/3 dari tinggi kerucut tersebut.

46

2) Kemudian melakukan penusukan atau pemadatan terhadap beton sebanyak 25 kali tusukan. Lakukan kembali pemasukan beton segar kemudian ditusuk-tusuk lagi. Lakukan sampai cetakan kerucut penuh. 3) Setelah penuh beton di ratain bagian atasnya, dan angkat tabung kerucut tersebut secara vertical tanpa adanya gerakan horizontal. Dengan waktu tidak dari 5±2 detik. 4) Kemudian letakan tabung kerucut disamping beton yang tumpah dan penusuk tepat diatasnya. 5) Ukur dengan meteran dari puncak coran ke tiang penusuk. Hasil pengukuran adalah nilai slum dari coran tersebut. Apabila nilai slump memenuhi syarat maka coran beton bisa digunakan. 6) Selesaikan seluruh pekerjaan dari awal sampai akhir dengan waktu tidak lebih dari 2,5 menit. 4. Tahapan pemeriksaan berat isi beton a. Alat 1.) Timbangan dengan ketelitian 0,3% dari agregat 2.) Batang penusuk berdiameter 16 mm, panjang 600 mm dan memiliki ujung berbentuk bola. 3.) Alat perata 4.) Palu karet 5.) Wadah ukur berbentuk silinder b. Bahan 1.) Adukan beton. c. Tahapan 1) Timbang dan catatlah wadah ukur silinder 2) Masukan beton segar 1/3 dari silinder, kemudian lakukan penusukan sebnyak 25 kali. Penusukan tidak boleh mengenai wadah silinder. 3) Lakukan

kegiatan tersebut sampai 3 kali. Kemudian ratakan

permukaan wadah.

47

4) Ketuk-ketuk

bejana

atau

wadah

denganapalu

karet

agar

gelumbung-gelembung udara dapat keluar. 5) Timbang dan catat beton segar beserta wadah ukur. 5. Tahapan Penuangan dan Pemadatan Beton Segar a. Alat 1.) Cetakan silinder 10/20 2.) Batang penusuk berdiameter 16 mm, panjang 600 mm dan memiliki ujung berbentuk bola. 3.) Alat perata 4.) Palu karet b. Bahan 1.) Adukan beton. c. Tahapan 1.) masukan adukan beton kedalam silinder. Pemasukan adukan beton sebanyak 3 kali, 1/3 dari silinder. 2.) Setiap 1/3 lapisan lakukan penusukan sepertiuji slump tes sebnyak 25 kali secara merata. 3.) Setelah tiap lapisan ditusuk, bagian luar silinder diketok menggunakan tongkat karet sebanyak 10 sampai 15 kali secara pelan-pelan untuk merapatkan lubang akibat tumbukan dan untuk mengeluarkan udara yang terperangkap. 4.) Setelah silinder terisi penuh, ratakan permukaannya dan bersihkan silinder. 6. Tahapan Perawatan Benda Uji Perawatan benda uji dapat dilakukan dengan perendaman dan juga dapat dengan menutupi beton dengan goni basah, namun harus diingat kalau menggunakan goni basah bahwa goni harus tetap selalu dijaga agar tetap basah. Perawatan benda uji dilakukan untuk menghindari penguapan air pada benda uji.

48

Adapun cara perendamannya adalah sebagai berikut: a. Setelah 24 jam dari baeton dibuat maka cetakan beton silinder dibuka, lalu dilakukan perendaman terhadap sampel beton tersebut. b. Perendaman dilakukan sampai umur beton 28 hari didalam air biasa. c. Perendaman dilakukan juga padaair yang dicampur dengan magnesium sulfat setelah perendaman didalam air biasa d. Sebelum beton direndam terlebih dahulu diberi tanda atau kode penamaan pada permukaan sampel.

Gambar 3.6. perawatan beton

7. Tahapan Pengujian kuat tekan beton Pengujian kuat tekan beton dilakukan pada umur beton 28 hari. dan umur 45 dan 60 setelah perendaman di dalam MgSO4. a. Alat 1.) Timbangan digital 2.) UTM (Universal Testing Machine) sebagai alat penguji kuat tekan b. Bahan 1.) beton. c. Tahapan 1.) Silinder beton diangkat dari rendaman, kemudian keringkan selama 24 jam. 2.) Menimbang dan mencatat berat sampel beton,

49

3.) Meletakkan sampel beton di atas alat penguji, lalu menghidupkan mesin dan lakukan pembebanan secara perlahan 4.) Lakukan pembebanan sampai beton hancur 5.) Mencatat hasil beban maksimum.

Gambar 3.7. pengujian kuat tekan beton

8. Tahapan Pengujian Scanning Electron Microscope (SEM) Pengujian SEM dilakukan setelah pengujian kuat tekan beton pada masing-masing umur beton. Pengujian SEM hanya pada persentase 0%, 5%, dan 20% dengan umur beton 60 hari. a. Alat 1.) SEM ( Scanning Electron Microscope) b. Bahan 1.) beton. c. Tahapan 1.) Siapkan pecahan beton yang akan di uji 2.) Letakan sample ke holder yang terbuat dari logam 3.) Lekatkan semple dengan mnggunakan selotip 4.) Letakan sample pada alat SEM. Kemudian foto dan baca.

50

Gambar 3.8. alat uji SEM ( Scanning Electron Microscope )

3.8 Analisis Hasil Penelitian Analisis hasil penelitian dapat dilakukan setelah data-data diolah. Data-data yang didapat mulai dari awal penelitian, saat penelitian, sampai akhir penelitian. Hasil penelitian dibahas lebih rinci lagi bada bab IV

3.9 Simpulan dan hasil penelitian Simpulan dan hasil penelitian dibahas lebih jelas pada bab V. pada bab V membahas hasil dari penelitian yang dilakukan serta saran untuk lebih dapat menyempurnakan hasil Tugas akhir.