BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. LOKASI DAN

Download kimia yang akan diteliti yang didasarkan pada jurnal-jurnal penelitian. ..... HCl dan larutan NaOH melalui hukum Hess berdasarkan beberapa ...

0 downloads 136 Views 739KB Size
BAB III METODOLOGI PENELITIAN A.

Lokasi dan Subjek Penelitian Penelitian ini dilakukan disalah satu SMA di kabupaten Kuningan. Subjek

penelitian ini adalah delapan orang siswa SMA kelas XI IPA yang terdiri dari dua orang siswa kemampuan tinggi, empat orang siswa kemampuan sedang, dan dua orang siswa kemampuan rendah. Subjek penelitian ini adalah siswa yang sudah mendapatkan materi termokimia.

B.

Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif. Penelitian

deskriptif berusaha untuk menuturkan pemecahan masalah yang ada sekarang berdasarkan data-data, menyajikan data, menganalisis dan interpretasi (Narbuko dan Achmadi, 2009). Pada penelitian deskriptif melibatkan observasi suatu fenomena dalam setting alamiah (Wiersma & Jurs, 2009). Data dikumpulkan melalui observasi, interviu, atau kuesioner serta data mentahnya dapat berupa data kuantitatif dan/atau kualitatif (Firman, 2013).

C.

Desain Penelitian Desain penelitian ini adalah penelitian kualitatif. Beberapa tahapan

penelitian yang dilakukan yaitu tahap persiapan, tahap pelaksanaan, dan tahap akhir. Lebih rinci tahapan-tahapan tersebut akan dijelaskan sebagai berikut : 1. Tahap Persiapan Langkah awal yang dilakukan pada tahap persiapan adalah melakukan studi kepustakaan tentang karakteristik ilmu kimia dan model mental. Dari hasil studi kepustakaan mengenai karakteristik ilmu kimia kemudian menentukan topik kimia yang akan diteliti yang didasarkan pada jurnal-jurnal penelitian. Selanjutnya dilakukan analisis standar isi sesuai dengan kurikulum 2013. Hal ini dilakukan untuk menentukan kedalaman dan keluasan materi. Analisis konsep-konsep inti Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

juga dilakukan berdasarkan beberapa pustaka textbook kimia untuk menentukan ketepatan konsep. Berdasarkan hasil analisis standar isi dan konsep-konsep inti, kemudian ditentukan indikator butir

soal untuk selanjutnya dikembangkan

instrumen berupa pedoman wawancara model mental dengan TDM-IAE dan video mengenai percobaan pengukuran kalor reaksi perentralan menggunakan kalorimeter. Kemudian instrumen penelitian divalidasi oleh validator ahli, yaitu dua orang dosen kimia. Revisi instrumen perlu dilakukan jika instrumen tidak valid. Jika instrumen sudah valid, maka dilakukan uji coba instrumen kepada beberapa siswa. Hasil uji coba instrumen dianalisis, bila perlu instrumen TDMIAE direvisi kembali. 2. Tahap Pelaksanaan Tahap pelaksanaan merupakan tahap pengambilan data. Pengambilan data dilakukan melalui wawancara dengan TDM- IAE dengan siswa SMA di salah satu sekolah di kabupaten Kuningan. Sebelum diwawancarai kondisi siswa dibuat senyaman mungkin sehingga diharapkan mampu menjawab pertanyaan dengan optimal. Kemudian siswa diberi tayangan video tentang percobaan pengukuran kalor reaksi penetralan yang harus diamati. Pada saat proses wawancara berlangsung siswa dapat memutar kembali video yang ditayangkan Selanjutnya siswa diberi beberapa pertanyaan umum yang harus dijawab. Jika jawaban siswa belum optimal maka diajukan beberapa pertanyaan khusus berupa pertanyaan probing untuk menggali jawaban siswa. Siswa bebas mengekspresikan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang diajukan. Saat proses wawancara berlangsung, jika kondisi siswa tidak nyaman maka siswa diberi waktu istirahat beberapa menit agar suasana menjadi santai kembali dan siswa merasa nyaman. Baru kemudian wawancara dilanjutkan kembali. Wawancara dilakukan secara perorangan. Siswa lain tidak diperbolehkan berada dalam satu ruangan dengan siswa yang sedang diwawancarai dan mendengarkan percakapan saat wawancara. Semua percakapan saat wawancara didokumentasikan melalui alat perekam. Selanjutnya, hasil wawancara kemudian dianalisis. Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

3. Tahap Akhir Pada tahap akhir dilakukan analisis data hasil wawancara. Hasil wawancara dalam bentuk rekaman ditranskripsikan kedalam bentuk tulisan dan dilakukan penyederhanaan tanpa mengubah makna jawaban siswa. Jawaban pertanyaan setiap

siswa

dianalisis

satu

per

satu.

Dari

hasil

analisis,

dilakukan

pengelompokkan berdasarkan jawaban setiap pertanyaan yang diajukan kepada siswa. Pengelompokkan didasarkan pada kemampuan siswa, apakah dapat menjawab pertanyaan secara optimal tanpa pertanyaan probing, dapat menjawab pertanyaan dengan bantuan pertanyaan probing, dan sama sekali tidak dapat menjawab pertanyaan meskipun dengan bantuan pertanyaan probing. Hasil analisis dipetakan dalam suatu pola model mental setiap siswa. Secara lebih ringkas, tahapan penelitian ini disajikan pada Gambar 3.1.

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Studi Literatur tentang karakteristik ilmu kimia dan model mental

Analisis konten materi, serta analisis KI dan KD berdasarkan Standar Isi Kurikulum 2013

Perumusan Indikator soal

Perumusan Instrumen TDM-IAE (Tes Diagnostik Model Mental - Interview about Event)

Validasi Instrumen Ya

Tahap Persiapan

Tidak

Valid

Revisi

Uji coba

Validasi

Revisi

Pelaksanaan wawancara dengan TDM-IAE (Interview about Event)

Tahap Pelaksanaan Data hasil wawancara

Tahap Akhir

Analisis Data

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Profil Indonesia model mental siswa pada penentuan H Universitas Pendidikan | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

reaksi penetralan

D.

Gambar 3.1. Alur Penelitian Definisi Operasional Untuk menghindari kesalahan penafsiran berberapa definisi pada penelitian

ini, maka disajikan beberapa definisi operasional sebagai berikut : 1. Profil model mental adalah gambaran atau representasi intrinsik dari suatu objek, ide, atau proses yang digenerasikan dalam pikiran siswa untuk memberikan alasan, menjelaskan, atau memprediksi suatu fenomena. 2. TDM-IAE (Tes Diagnostik Model Mental-Interview about Event) adalah suatu tes diagnostik model mental melalui wawancara yang digunakan untuk menyelidiki pemahaman siswa mengenai suatu konsep melalui penyajian fenomena.

E.

Instrumen Penelitian Instrumen penelitian yang digunakan pedoman wawancara berdasarkan

TDM-IAE yang berisi indikator dan butir soal berupa pertanyaan umum dan pertanyaan khusus (probing). Pada pedoman wawancara, ada 11 pertanyaan umum. Setiap pertanyaan umum memiliki beberapa pertanyaan probing. Pertanyaan probing digunakan untuk menggali jawaban siswa jika siswa memberikan jawaban dari pertanyaan umum dengan kurang optimal. Selain pertanyaan umum dan pertanyaan probing, jawaban yang mungkin dari butir pertanyaan juga tersedia dalam pedoman wawancara tersebut. Pertanyaan umum 1 diberikan setelah siswa mengamati tayangan video mengenai percobaan pengukuran kalor reaksi menggunakan kalorimeter. Pada pertanyaan umum 1, siswa diminta untuk mengemukakan kembali hasil pengamatannya mengenai percobaan dalam tayangan video. Pertanyaan umum 1 berbunyi “Berdasarkan percobaan yang ditayangkan dalam video, kemukakanlah Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

hasil pengamatan anda?”. Jika jawaban yang diberikan siswa dari pertanyaan umum 1 kurang optimal, maka siswa mendapat pertanyaan probing yang tertera pada Tabel 3.1.

Tabel 3.1. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 1 Indikator Butir Soal Pertanyaan Probing Jawaban Mendeskripsikan percobaan pengukuran kalor reaksi penetralan berdasarkan video yang ditayangkan



Coba perhatikan kembali video yang ditayangkan, alat apa yang digunakan ?





Apa pengertian kalorimeter?



Apa fungsi dari kalorimeter?



Untuk menentukan kalor reaksi dengan mengukur perubahan suhu lingkungan.



Berdasarkan video yang ditayangkan, pereaksi apa saja yang digunakan?



Pereaksi yang digunakan adalah larutan HCl dan larutan NaOH



Coba amati kembali video, ada alat apalagi di dalam kalorimeter?



Ada termometer



Fungsi dari termometer untuk apa?



Termometer berfungsi untuk mengukur suhu larutan



Bagaimana dengan suhu larutannya setelah kedua



Suhu larutan mengalami kenaikan

Alat yang digunakan adalah kalorimeter

Kalorimeter adalah alat yang digunakan untuk menentukan kalor reaksi

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

pereaksi dicampurkan? 



Coba perhatikan kembali video, adakah bahan lain yang digunakan?

Ada, yaitu kertas lakmus merah dan biru

Tabel 3.1. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 1 (lanjutan) Indikator Butir Soal Pertanyaan Probing Jawaban 

Apa yang anda amati dengan kertas lakmus?



Kertas lakmus biru yang dicelupkan kedalam larutan HCl berubah menjadi warna merah, kertas lakmus merah yang dicelupkan kedalam larutan NaOH menjadi warna bitu. Setelah reaksi selesai campuran larutan tidak merubah warna kertas lakmus merah maupun lakmus biru.

Setelah siswa menjawab pertanyaan umum 1 dengan optimal, pertanyaan dilanjutkan ke pertanyaan umum 2. Pada pertanyaan umum 2, siswa diminta untuk menyebutkan data-data yang dibutuhkan untuk menghitung kalor reaksi. Pertanyaan umum 2 berbunyi “Berdasarkan percobaan yang ditayangkan dalam video, dapatkah anda menyebutkan data-data apa saja yang harus diketahui untuk menghitung kalor reaksi?”. Jika jawaban yang diberikan siswa dari pertanyaan umum 2 kurang optimal, maka siswa mendapat pertanyaan probing yang tertera pada Tabel 3.2. Tabel 3.2. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 2 Indikator Butir Soal Pertanyaan Probing Jawaban Menyebutkan data-data



Berdasarkan

video



Setelah larutan HCl

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

yang dibutuhkan untuk menghitung kalor reaksi

yang anda amati, bagaimana dengan suhu larutan ketika dicampurkan? 

Berapakah kenaikan suhu larutan HCl dan larutan NaOH

dan larutan NaOH dicampurkan terjadi kenaikan suhu larutan. 

Kenaikan suhu larutan adalah 5oC.

Tabel 3.2. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 2 (lanjutan) Indikator Butir Soal Pertanyaan Probing Jawaban setelah dicampurkan? 

Kira-kira, jika yang dicampurkan adalah larutan yang berbeda apakah kenaikan suhunya akan sama?



Tidak



Kalau begitu, apa yang membedakannya?



Reaksinya



Kira-kira menurut anda, kenaikan suhu larutan di dalam kalorimeter yang dihasilkan akan tergantung pada apa?



Kenaikan suhu yang dihasilkan tergantung pada kalor jenis (c) dan kapasitas kalor kalorimeternya (Ck)



Apa pengertian kalor jenis (c)?



c (kalor jenis) larutan yaitu sejumlah kalor yang dibutuhkan untuk menaikan suhu 1 gram zat sebesar 1 o C atau 1 K.

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu



Apa pengertian Ck ?



Ck (kapasitas kalor kalorimeter), yaitu sejumlah kalor yang dibuuhkan untuk untuk menaikan suhu kalorimeter sebesar 1oC atau 1 K



Setelah anda mengetahui perubahan suhu, Ck, dan c (kalor jenis



Data lain yang dibutuhkan adalah massa jenis larutan (ρ)

Tabel 3.2. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 2 (lanjutan) Indikator Butir Soal Pertanyaan Probing Jawaban larutan) kira-kira data apalagi yang diperlukan untuk menghitung kalor reaksi? 

Apa pengertian massa jenis larutan (ρ) ?



Menurut anda, untuk apa data massa jenis larutan?



Massa jenis larutan (ρ) adalah massa larutan per satuan volume.



Dari data massa jenis (ρ) dan volume larutan dapat diperoleh massa larutan dari perkalian massa jenis dengan volume larutan.

Setelah siswa menjawab pertanyaan umum 2 dengan optimal, pertanyaan dilanjutkan ke pertanyaan umum 3. Pertanyaan umum 3 berbunyi “Berdasarkan video yang ditayangkan, mengapa terjadi kenaikan suhu larutan? Hubungkan dengan sistem dan lingkungan!”. Jika jawaban yang diberikan siswa dari Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

pertanyaan umum 3 kurang optimal, maka siswa mendapat pertanyaan probing yang tertera pada Tabel 3.3.

Tabel 3.3. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 3 Indikator Butir Soal Pertanyaan Probing Jawaban Menjelaskan sistem dan lingkungan serta hubungannya dengan kalor yang berkaitan dengan percobaan reaksi penetralan



Berdasarkan video yang anda amati, dengan adanya kenaikan suhu adakah energi yang terlibat? Jika ada energi apakah itu?



Ada. Energi yang terlibat adalah energi kalor.



Apa pengertian kalor?



Kalor (atau energi termal, simbol q) adalah energi yang ditransfer antara sistem dan lingkungan sebagai hasil dari perbedaan suhu.



Dengan adanya pertukaran kalor, apakah yang melepas kalor?



Sistemnya akan melepas kalor



Coba, bisa anda jelaskan pengertian sistem?



Sistem adalah bagian dari semesta yang mengalami

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

perubahan kimia atau perubahan fisika dan yang menjadi pusat perhatian 

Kira-kira apa yang bertindak sebagai sistemnya?



Partikel H+, Cl-, Na+, dan OH- yang berinteraksi membentuk H2O bertindak sebagai sistem

Tabel 3.3. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 3 (lanjutan) Indikator Butir Soal Pertanyaan Probing Jawaban 

Jika ada yang melepas kalor, kemudian kalor yang dilepaskan tersebut akan diterima oleh apa ?



Kalor yang dilepaskan oleh sistem akan diterima oleh lingkungan



Coba, bisa anda jelaskan pengertian lingkungan?



Lingkungan adalah segala sesuatu diluar sistem



Kalau begitu apa yang bertindak sebagai lingkungannya?



Larutan dan kalorimeter sederhana bertindak sebagai lingkungan, yaitu yang menerima kalor



Jadi, kalau begitu bagaimana perbandingan antara jumlah kalor yang



Jumlah kalor yang dilepas oleh sistem akan sama dengan jumlah kalor yang

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

dilepas dengan kalor yang diterima?

diterima oleh lingkungannya.

Setelah siswa menjawab pertanyaan umum 3 dengan optimal, pertanyaan dilanjutkan ke pertanyaan umum 4. Pada pertanyaan umum 4, siswa diminta untuk menghitung kalor reaksi penetralan antara larutan HCl dan larutan NaOH. Pertanyaan umum 4 berbunyi “Berdasarkan data yang sudah anda peroleh dari video, hitunglah kalor reaksi antara 50 mL larutan HCl 1M dan 50 mL larutan NaOH 1M ?”. Jika jawaban yang diberikan siswa dari pertanyaan umum 4 kurang optimal, maka siswa mendapat pertanyaan probing yang tertera pada Tabel 3.4.

Tabel 3.4. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 4 Indikator Butir Soal Pertanyaan Probing Jawaban Menghitung kalor reaksi penetralan



Berdasarkan video yang anda amati, berapakan suhu awal masing-masing pereaksi?



Suhu awal masingmasing pereaksi adalah 25oC



Berapakah suhu akhir setelah larutan HCl dicampurkan dengan larutan NaOH?



Suhu akhir larutan adalah 30oC

Berapakah perubahan suhu larutan?



Perubahan suhu larutan adalah 5oC

Hitunglah massa larutannya!



Menghitung massa larutan :





Massalarutan =

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

g 

 Jumlah kalor yang dilepas akan sama dengan jumlah kalor yang diterima.

Bagaimana hubungan jumlah kalor yang dilepaskan dengan jumlah kalor yang diterima?

Tabel 3.4. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 4 (lanjutan) Indikator Butir Soal Pertanyaan Probing Jawaban 

Hitunglah besarnya  kalor reaksi antara 50 mL larutan HCl 1M dan 50 mL larutan NaOH 1M !

Sesuai dengan hukm kekekalan energi, qsistem + qlingkungan = 0 qsistem = qreaksi qlingkungan = qkalorimeter + qlarutan, maka qsistem = -qlingkungan qreaksi = - (qkalorimeter) + (qlarutan) qreaksi = -[(Ck × t) + (mlarutan × clarutan × t)] qreaksi = -[ (55,78 J/oC × 5 oC ) + (100g × 4,184 J/goC × 5oC)] qreaksi = -[ (278,90 J + 2092J)]

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

qreaksi = -2370,9J = -2,37kJ kalor yang dilepas dari reaksinya adalah 2,37kJ

Setelah siswa menjawab pertanyaan umum 4 dengan optimal, pertanyaan dilanjutkan ke pertanyaan umum 5. Pada pertanyaan umum 5, siswa diminta untuk menjelaskan hubungan kenaikan suhu dengan interaksi partikel. Pertanyaan umum 5 berbunyi “Dapatkah anda menjelaskan hubungan kenaikan suhu dengan interaksi partikel yang terjadi (atom, ion, atau molekul) saat larutan HCl dicampur dengan larutan NaOH dalam kalorimeter sederhana?”. Jika jawaban yang diberikan siswa dari pertanyaan umum 5 kurang optimal, maka siswa mendapat pertanyaan probing yang tertera pada Tabel 3.5.

Tabel 3.5. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 5 Indikator Butir Soal Pertanyaan Probing Jawaban Menjelaskan proses reaksi netralisasi berdasarkan interaksi partikel dan hubungannya dengan kenaikan suhu



Berdasarkan video yang diamati, apa saja pereaksi yang digunakan ?



Pereaksi yang digunakan adalah larutan HCl dan larutan NaOH



Kira-kira dalam larutan HCl dan larutan NaOH ada partikel apa saja?



Partikan – partikel dalam larutan HCl adalah ion H+ dan ion Cl- , sedangkan partikel – partikel dalam larutan NaOH adalah ion Na+ dan ion OH-



Coba tuliskan ion-



Ion H+, ion Cl-, ion

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Na+, ion OH-

ionnya ! 

Apakah ion H+ dan ion Cl- dalam larutan HCl serta ion Na+ dan ion OH- dalam larutan NaOH berikatan atau terpisah?



ion H+ dan ion Cldalam larutan HCl maupun ion Na+ dan ion OH- dalam larutan NaOH terpisah dan dapat bergerak bebas.



Kira – kira ion-ion apa saja yang kemungkinan berinteraksi?



Ion H+ akan berinteraksi dengan ion OH- dan ion Cl-, ion OH- akan berinteraksi dengan ion H+ dan ion Na+, ion Na+ akan berinteraksi dengan ion Cl- dan ion OH-



Interaksi ion-ion manakah yang akan menghasilkan hasil reaksi?



Ion H+ akan berinteraksi dengan ion OHmembentuk molekul H2O

Tabel 3.5. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 5 (lanjutan) Indikator Butir Soal Pertanyaan Probing Jawaban  Apa saja partikelpartikel dalam NaCl(aq) dan H2O(l) ?



Partikel NaCl(aq) adalah ion Na+ dan ion Cl-, partikel H2O(l) adalah molekul H2O





Ion Na+ dan ion Cltidak berikatan dan dapat bergerak bebas. Sedangkan atom O dan dua atom H dalam

Apakah partikelpartikel NaCl(aq) dan H2O(l) berikatan atau terpisah?

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

O H

H

molekul H2O saling berikatan



Bagaimana hubungan antara pembentukan molekul H2O dengan energi ?



Energi yang dilepaskan pada pembentukan molekul H2O dalam bentuk apa?



Berapa jumlah kalor yang dihasilkan dari reaksi netralisasi (pembentukkan molekul H2O) yang telah anda peroleh dari hasil perhitungan?



Reaksi pembentukan molekul H2O dari ion H+ dan ion OHakan melepaskan sejumlah energi.



Energi yang dilepaskan pada pembentukan molekul H2O adalah kalor.



Jumlah energi yang dilepasskan adalah 2,37 kJ.

Tabel 3.5. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 5 (lanjutan) Indikator Butir Soal Pertanyaan Probing Jawaban 

Apa tanda/simbol untuk melepas kalor?



Melepas kalor ditandakan dengan – (negatif)



Kalor yang dilepaskan pada reaksi penetralan akan diterima oleh apa?



Kalor yang dilepaskan pada reaksi penetralan (pembentukan molekul H2O) akan diterima oleh

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

larutan dan kalorimeter 

Jadi, secara keseluruhan reaksi netralisasi melepas atau memerlukan kalor?



Secara keseluruhan ,reaksi netralisasi akan melepas kalor



Kalau begitu, disebut apakah reaksi yang melepas kalor?



Karena reaksinya melepas kalor maka disebut eksoterm

Setelah siswa menjawab pertanyaan umum 5 dengan optimal, pertanyaan dilanjutkan ke pertanyaan umum 6. Pada pertanyaan umum 6, siswa diminta untuk menghitung ∆H reaksi penetralan antara larutan HCl dan larutan NaOH. Pertanyaan umum 6 berbunyi “Setelah anda memperoleh kalor reaksi, coba tentukanlah H reaksi penetralan 50 mL larutan HCl 1 M dan 50 mL larutan NaOH 1 M?”. Jika jawaban yang diberikan siswa dari pertanyaan umum 6 kurang optimal, maka siswa mendapat pertanyaan probing yang tertera pada Tabel 3.6.

Tabel 3.6. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 6 Indikator Butir Pertanyaan Probing Jawaban Soal Menentukan H reaksi penetralan



Berapakah qreaksi yang sudah anda peroleh dari perhitungan sebelumnya?



qreaksi = -2,37 kJ

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu



Adakah hubungan antara kalor reaksi dengan H reaksi? Jika ada apakah hubungannya?



Ada. H diinterpretasikan sebagai perubahan kalor per mol reaksi.



Berdasarkan video yang diamati, 50 mL larutan HCl 1 M direaksikan dengan 50 mL larutan NaOH 1 M dalam suatu kalorimeter sederhana. Hitunglah jumlah mol HCl dan mol NaOH yang bereaksi!



n (HCl) = M (HCl)  V (HCl) = 1 M  50 mL = 50 mmol = 0,05 mol n (NaOH) = M (NaOH)  V n(NaOH) = 1M  50mL = 50 mmol n (NaOH) = 0,05 mol



Buatlah persamaan reaksi antara larutan HCl dengan larutan NaOH!



Pereaksi manakah yang akan habis bereaksi?



Berapa mol produk yang terbentuk?

HCl(aq) + NaOH(aq)  NaCl(aq) + H2O(l) m : 0,05mol 0,05mol rx: 0,05mol 0,05mol 0,05mol 0,05mol s: 0,05mol 0,05mol



Karena jumah mol dan koefisien HCl(aq) dan NaOH(aq) sama, maka HCl(aq) maupun NaOH(aq) akan habis bereaksi.



Jumlah H2O yang terbentuk adalah 0,05 mol

Tabel 3.6. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 6 (lanjutan) Indikator Butir Pertanyaan Probing Jawaban Soal 

Jika qreaksi = 2,37kJ hitunglah H reaksinya!

H reaksi = H2O

H2O

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

=

= - 47,4 kJ/mol

Setelah siswa menjawab pertanyaan umum 6 dengan optimal, pertanyaan dilanjutkan ke pertanyaan umum 7. Pada pertanyaan umum 7, siswa diminta untuk menuliskan persamaan termokimia dari reaksi antara larutan HCl dan larutan NaOH. Pertanyaan umum 7 berbunyi “Tulislah persamaan termokimia dari reaksi yang terjadi di dalam kalorimeter sederhana!”. Jika jawaban yang diberikan siswa dari pertanyaan umum 7 kurang optimal, maka siswa mendapat pertanyaan probing yang tertera pada Tabel 3.7. Tabel 3.7. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 7 Indikator Butir Pertanyaan Probing Jawaban Soal Menuliskan persamaan termokimia dari reaksi penetralan



Coba amati kembali video, pereaksi apa saja yang digunakan? Apakah hasil reaksinya?



Periksalah kembali persamaan termokimia anda apakah sudah setara. Jika belum, maka setarakanlah!

 Pereaksinya adalah larutan HCl dan larutan NaOH, hasil reaksinya adalah H2O da larutan NaCl

 HCl+ NaOH  H2O + NaCl

Tabel 3.7. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 7 (lanjutan) Indikator Butir Pertanyaan Probing Jawaban Soal

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu



 HCl(aq)+ NaOH(aq) Tuliskanlah fasa NaCl(aq) dari setiap zat yang terlibat dalam persamaan termokimia yang anda tulis!



Coba tuliskan kembali persamaan reaksinya lengkap dengan nilai H reaksinyanya!



 H2O(l) +

HCl(aq) + NaOH(aq)  H2O(l) + NaCl(aq) H = -47,4 kJ/mol

Setelah siswa menjawab pertanyaan umum 7 dengan optimal, pertanyaan dilanjutkan ke pertanyaan umum 8. Pada pertanyaan umum 8, siswa diminta untuk diagram energi dari reaksi antara larutan HCl dan larutan NaOH. Pertanyaan umum 8 berbunyi “Gambarkan diagram energi dari reaksi netralisasi antara larutan HCl dengan larutan NaOH!”. Jika jawaban yang diberikan siswa dari pertanyaan umum 8 kurang optimal, maka siswa mendapat pertanyaan probing yang tertera pada Tabel 3.8. Tabel 3.8. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 8 Indikator Butir Pertanyaan Probing Jawaban Soal Menggambarkan diagram energi berdasarkan proses yang terjadi pada reaksi netralisasi



Reaksi yang terjadi antara larutan HCl dan larutan NaOH pada percobaan dalam tayangan video berlangsung seperti apa? Melepas/menyerap kalor?



Reaksi antara larutan HCl dan larutan NaOh dalam tayangan video terjadi dengan melepas kalor dari sistem ke lingkungan sehingga reaksinya disebut eksoterm.

Tabel 3.8. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 8 (lanjutan) Indikator Butir Pertanyaan Probing Jawaban Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Soal antara larutan HCl dan larutan NaOH



Pada diagram energi, sumbu x dan sumbu y menunjukkan apa?



Sumbu x pada diagram energi menunjukkan progres reaksi, yaitu jalannya reaksi berlangsung diawali dari pereaksi sampai menjadi produk. Sumbu y menunjukkan entalpi (H)



Bagaimana kedudukan H pereaksi dan H produk pada proses eksoterm?



Entalpi (H) produk lebih rendah daripada H pereaksi.



Karena Hproduk < Hpereaksi dan H adalah Hproduk - Hpereaksi maka H < 0, sehingga H untuk reaksi eksoterm bertanda negatif.



Diagram energi reaksi netralisasi yang berlangsung secara eksoterm :



Kalau begitu, bagaimana dengan H nya? Mengapa?



Berdasarkan prosesnya, gambarkan diagram energinya!

HCl (aq) + NaOH (aq)

Hpereaksi H

H = Hproduk Hpereaksi NaCl (aq) + H2O (l)

H = -47,418 kJ/mol

Hproduk

H = -47,4 kJ/mol rxn

Progres reaksi

Setelah siswa menjawab pertanyaan umum 8 dengan optimal, pertanyaan dilanjutkan ke pertanyaan umum 9. Pada pertanyaan umum 9, siswa diminta untuk menghitung ∆H reaksi antara larutan HCl dan larutan NaOH berdasarkan hukum Hess. Pertanyaan umum 9 berbunyi “Hitunglah H reaksi antara larutan

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

HCl dan larutan NaOH melalui hukum Hess berdasarkan beberapa persamaan reaksi yang diberikan ! H

1) NaOH (s)  NaOH (aq)

2) HCl (g) 3) NaCl (s)

sol

o

 HCl (aq)

sol

= -43,75 kJ/mol

= -74,85 kJ/mol

o H sol

 NaCl (aq)

4) Na (s) + O2 (g) + 5)

H

o

= +4,34 kJ/mol

H2 (g)  NaOH (s)

H f = - 425,61 kJ/mol o

H2 (g) + Cl2 (g)  HCl (g) Hof = -92,31 kJ/mol

6) Na (s) + Cl2 (g)  NaCl (s) 7) H2 (g) +

H f = -411,15kJ/mol o

O2 (g)  H2O (l) Hof = -285,83kJ/mol

Jika jawaban yang diberikan siswa dari pertanyaan umum 9 kurang optimal, maka siswa mendapat pertanyaan probing yang tertera pada Tabel 3.9. Tabel 3.9. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 9 Indikator Butir Soal Pertanyaan Probing Jawaban Menghitung H reaksi penetralan larutan HCl dan larutan NaOH berdasarkan hukum Hess



Coba tuliskan persamaan reaksi yang ingin anda ketahui nilai H reaksinya sebagai persamaan reaksi target!



Persamaan reaksi target adalah : HCl(aq) + NaOH(aq)  H2O(l) + NaCl(aq)



Berdasarkan persamaan reaksi target yang sudah anda tulis, berapakah koefisien masingmasing reaktan dan produknya?



Koefisien masingmasing reaktan dan produk adalah 1.



Bagaimana hubungan jumlah mol dengan koefisien?



Jumlah mol akan sebanding dengan koefisiennya

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Tabel 3.9. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 9 (lanjutan) Indikator Butir Pertanyaan Probing Jawaban Soal 

Jadi, berapa jumlah mol masingmasing reaktan dan produknya?



Jumlah mol masing-masing reaktan dan produknya adalah 1



Berdasarkan persamaan reaksi target yang anda tulis, identifikasi apa saja pereaksi dan hasil reaksinya?



Pereaksinya adalah HCl(aq) dan NaOH(aq), sedangkan hasil reaksinya adalah NaCl(aq) dan H2O(l)



Coba perhatikan beberapa persamaan reaksi termokimia yang diberikan. Tata ulang persamaan reaksi tersebut sehingga diperoleh persamaan reaksi target!



Persamaan reaksi 1, 2, 4, 5, dan 6 dibalik. Jika persamaan reaksi dibalik maka tanda ∆Hnya juga berubah tanda.

1) NaOH (aq)  NaOH (s) o H sol = +43,75 kJ/mol) 4)

NaOH (s)  Na (s) + O2 (g) +

H2 (g)

H f = +425,61kJ/mol o

2) HCl (aq)  HCl (g) Hosol = +74,85 kJ/mol 5) HCl (g)  H f = o

H2 (g) +

Cl2 (g)

+ 92,31 kJ/mol

3) NaCl (s)  NaCl (aq) o H sol = +4,34 kJ/mol 6) Na (s) + Cl2 (g)  NaCl (s) Hof = -411,15kJ/mol 7) H2 (g) + O2 (g)  H2O (l) o H f = -285,83 kJ/mol HCl(aq) + NaOH(aq)  H2O(l) + NaCl(aq)



Berdasarkan persamaan reaksi target dan beberapa persamaan



Hubungan koefisien/mol juga sebanding dengan H nya. Karena koefisiennya setiap pereaksi pada persamaan target

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

termokimia yang diberikan, bagaimana

dan kkoefisien setiap pereaksi pada persamaan yang diketahui

Tabel 3.9. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 9 (lanjutan) Indikator Butir Butir Soal Jawaban Soal hubungan koefisien/ jumlah mol dengan harga H?

sudah sama, yaitu 1 maka harga H tidak berubah .



Apa pengertian hukum Hess?





Hitunglah H reaksi berdasarkan hukum Hess

1) NaOH (aq)  NaOH (s) o H sol = +43,75 kJ/mol 4)

Hukum Hess adalah hukum yang menyatakan bahwa perubahan entalpi reaksi adalah sama, baik terjadi dalam satu tahap maupun beberapa tahap.

NaOH (s)  Na (s) + O2 (g) +

H2 (g)

Hof = +425,61kJ/mol

2) HCl (aq)  HCl (g) Hsol = +74,85 kJ/mol 5) HCl (g)  H f = o

H2 (g) +

Cl2 (g)

+ 92,31 kJ/mol

3) NaCl (s)  NaCl (aq) o H sol = +4,34 kJ/mol 6) Na (s) + Cl2 (g)  NaCl (s) Hof = -411,15kJ/mol 7) H2 (g) + O2 (g)  H2O (l) o H f = -285,83 kJ/mol HCl(aq) + NaOH(aq)  H2O(l) + NaCl(aq) Ho = -56,12 kJ/mol

Setelah siswa menjawab pertanyaan umum 9 dengan optimal, pertanyaan dilanjutkan ke pertanyaan umum 10. Pada pertanyaan umum 10, siswa diminta untuk menghitung ∆Ho reaksi antara larutan HCl dan larutan NaOH berdasarkan Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

data ∆Hof. Pertanyaan umum 10 berbunyi “Hitunglah Ho reaksi larutan HCl dan larutan NaOH melalui data perubahan entalpi pembentukan standar (Hof)?

Pereaksi HCl (aq) NaOH (aq) H2O (l) NaCl (aq)

Hof (kJ/mol) -167,16 -469,36 -285,83 -406,81

Jika jawaban yang diberikan siswa dari pertanyaan umum 10 kurang optimal, maka siswa mendapat pertanyaan probing yang tertera pada Tabel 3.10. Tabel 3.10. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 10 Indikator Butir Pertanyaan Probing Jawaban Soal Menghitung Ho reaksi penetralan berdasarkan data perubahan entalpi pembentukan standar (Hof)



Menurut anda, apa pengertian perubahan entalpi pembentukan standar (Hof)?



Perubahan entalpi pembentukan standar (Hof) merupakan perubahan entalpi pembentukan 1 mol campuran dari unsurunsurnya dalam keadaan standar



Coba tuliskan kembali persamaan reaksi setaranya!



HCl(aq) + NaOH(aq)  H2O(l) + NaCl(aq)



Berapakah koefisien masingmasing pereaksinya?



Koefisiennya 1



Adakah hubungan  koefisien dengan Hnya? Jika ada, apa hubungannya?

Ada, Hnya sebanding dengan koefisien. Karena koefisien setiap pereaksi 1 maka H dikalikan 1.

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Tabel 3.10. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 10 Indikator Butir Pertanyaan Probing Jawaban Soal 

Coba hitung kembali Horxn berdasarkan data Hof !



Horxn = mHof produk nHof pereaksi Horxn = [1. Hof H2O(l) + 1. Hof NaCl(aq)] – ( 1. Hof HCl(aq) + 1. Hof NaOH(aq)] Horxn = (1. (-285,83) + 1.( -406,81 )) kJ/mol – (1.(-167,16) + 1. (-469,36)) kJ/mol Horxn = -692,64 kJ/mol – (-636,52)kJ/mol Horxn = -56,12 kJ/mol

Setelah siswa menjawab pertanyaan umum 10 dengan optimal, pertanyaan dilanjutkan ke pertanyaan umum 11. Pada pertanyaan umum 11, siswa diminta untuk membandingkan ∆H reaksi penetralan berdasarkan hasil percobaan, hukum Hess dan data ∆Hof. Pertanyaan umum 11 berbunyi “Bandingkan hasil perhitungan H reaksi antara larutan HCl dan larutan NaOH yang sudah anda peroleh melalui percobaan, hukum Hess, dan data Hof”. Jika jawaban yang diberikan siswa dari pertanyaan umum 11 kurang optimal, maka siswa mendapat pertanyaan probing yang tertera pada Tabel 3.11. Tabel 3.11. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 11 Indikator Butir Soal Pertanyaan Probing Jawaban Membandingkan hasil perhitungan H reaksi



Tanda positif atau negatif pada hasil

 Bukan. Positif negatif pada hasil

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

perhitungan H melalui percobaan, hukum Hess dan data Hof termasuk penentu besar kecilnya angka atau

penetralan melalui percobaan, hukum Hess, dan data Hof

perhitungan H melalui percobaan, hukum Hess dan data Hof merupakan simbol untuk melepas atau

Tabel 3.11. Pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 11 (lanjutan) Indikator Butir Soal Pertanyaan Probing Jawaban bukan? 

menyerap kalor  Karena kalorimeter yang digunakan berupa kalorimeter sederhana yang terbuat dari stereoform maka kemungkinan akan ada sebagian kalor yang lepas sehingga tidak semua kalor terukur. Seharusnya nilai H reaksi penetralan berdasarkan percobaan yang dilakukan sama dengan perhitungan H melalui hukum Hess dan data Hof

Bagaimana dengan pengukuran kalor menggunakan kalorimeter sederhana?



Berdasarkan video, apakah reaksi penetralan sudah dalam keadaan standar ?



Sudah



Apa pengertian keadaan standar termokimia untuk larutan?



Keadaan standar termokimia suatu larutan adalah pada konsentrasi 1 M.

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

F.

Proses Pengembangan Instrumen Pengembangan instrumen yang dilakukan pada penelitian ini terdiri dari

empat tahap, yaitu analisis standar isi kurikulum 2013, analisis konsep termokimia, perumusan indikator butir soal, dan pengembangan TDM-IAE. Pada tahap pertama yaitu analisis standar isi kurikulum 2013 dilakukan sebagai dasar untuk merancang indikator butir soal. Pada tahapan ini, kompetensi Dasar (KD) dari kurikulum 2013 dianalisis untuk mengetahui kedalaman dan keluasan materi agar pada saat merumuskan indikator butir soal lebih terarah. Hasil dari analisis ini diperoleh beberapa konsep pada materi termokimia. Hasil analisis dapat dilihat pada lampiran C. Tahap kedua yaitu analisis konsep termokimia. Ketepatan konsep termokimia dianalisis dari beberapa textbook general chemistry. Kemudian konsep-konsep tersebut dibuat suatu definisi konsep dan deskripsi konsepnya. Definisi dan deskripsi konsep tersebut disusun sebagai salah satu dasar pengembangan instrumen TDM-IAE. Tahap ketiga adalah perumusan insdikator butir soal. Indikator butir soal dirumskan berdasarkan hasil analisis standar isi kurikulum 2013 dan analisis konsep termokimia. Setelah indikator butir soal terumuskan, tahap selanjutnya adalah mengembangkan instrumen wawancara berdasarkan TDM-IAE. Karena TDM-IAE yang dikembangkan berfokus pada fenomena yang diamati dari video, maka sebelumnya dibuat video mengenai percobaan pengukuran kalor reaksi penetralan antara larutan HCl dan larutan NaOH menggunakan kalorimeter. Instrumen pedoman wawancara berdasarkan TDM-IAE divalidasai oleh validator ahli yaitu dua orang dosen kimia. Jika instrumen belum valid, maka dilakukan revisi dan pengeditan ulang. Namun, jika instrumen sudah valid, instrumen tersebut dapat diuji cobakan kepada beberapa siswa. Pada proses validasi instrumen, dilakukan validasi kesesuaian indikator butir soal dengan Kompetensi Dasar (KD) pada kurikulum 2013 materi Termokimia dan kesesuaian Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

butir soal dengan indikator butir soal. Adapun secara lebih rinci, hasil validasinya adalah: 1.

Validasi Kesesuaian Indikator Butir Soal dengan Kompetensi Dasar (KD) pada Kurikulum 2013 Pada instrumen penelitian, Indikator butir soal ditentukan dari penurunan

Kompetensi Dasar (KD) pada kurikulum 2013 yang terkait dengan materi termokimia. Berdasarkan KD tersebut, dikembangkan 11 indikator butir soal. Setiap butir soal kemudian dikembangkan menjadi pertanyaan umum. Dari hasil validasi, pada indikator butir soal 1 kata “menjelaskan” pada kalimat “Menjelaskan percobaan pengukuran kalor reaksi penetralan berdasarkan video yang ditayangkan” diganti menjadi kata “mendeskripsikan”. Pada indikator butir soal 5, kalimat “Menjelaskan harga kalor reaksi yang diperoleh dari hasil perhitungan berdasarkan interaksi partikel-partikel” diganti menjadi “Menjelaskan proses reaksi netralisasi berdasarkan interaksi partikel dalam larutan dan hubungannya dengan kenaikan suhu”. Pada indikator butir soal 7, kata “melalui video

yang

ditayangkan”

dihilangkan

menjadi

“Menuliskan

persamaan

termokimia dari reaksi penetralan larutan HCl dan larutan NaOH”. 2.

Validasi Kesesuaian Butir Soal dengan Indikator Butir Soal Butir-butir soal yang terdiri dari pertanyaan umum dan pertanyaan khusus

(probing) divalidasi. Jawaban dari setiap butir soal juga divalidasi apakah sesuai dengan konsep ilmiah termokimia atau tidak. Berdasarkan hasil validasi, terdapat beberapa perbaikan. Indikator butir soal 5 harus disesuaikan dengan pertanyaan umumnya yaitu menghubungkan keterlibatan kalor dengan interaksi partikel. Dari hasil validasi, indikator butir soal 5 “menjelaskan proses reaksi netralisasi berdasarkan interaksi partikel dalam larutan HCl dan larutan NaOH” diganti menjadi ““menjelaskan proses reaksi netralisasi berdasarkan interaksi partikel dalam larutan dan hubungannnya dengan kenaikan suhu”. Pada pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 5 juga harus ditambah pertanyaan probing tentang hubungan pelepasan kalor dengan interaksi yang terjadi dalam campuran larutan. Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Perbaikan pada jawaban butir soal terdapat pada jawaban butir soal 8 yaitu tentang gambar diagram energi. Perbaikan yang dilakukan yaitu pada sumbu y diagram seharusnya menunjukkan entalpi (H) bukan ∆H. Pada pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 9 tentang pengertian hukum Hess, “walaupun” dan “atau” diganti dengan kata “baik” dan “maupun” sehingga kalimat lengkap untuk pengertian hukum Hess menjadi “hukum Hess adalah hukum yang menyatakan bahwa perubahan entalpi reaksi adalah sama, baik terjadi dalam satu tahap maupun beberapa tahap”. Instumen hasil validasi yang telah direvisi kemudian diuji cobakan kepada siswa. Uji coba dilakukan di dua sekolah di Bandung . Uji coba dilakukan untuk mengetahui apakah bahasa dalam butir-butir soal mudah dipahami oleh siswa atau tidak. Selain itu, dari hasil uji coba instrumen dapat diperoleh gambaran profil model mental yang akan dijadikan dasar pertimbangan pengelompokkan tipe model mental. Berdasarkan hasil uji coba, ada beberapa perbaikan terkait instrumen yang digunakan baik video maupun pedoman wawancara. Pada video percobaan, dilakukan perbaikan berupa penambahan judul video di awal tayangan. Judul yang digunakan adalah “Pengukuran Kalor Reaksi Netralisasi menggunakan Kalorimeter”. Hal ini dilakukan sebagai salah satu cara untuk menggali jawaban siswa khususnya mengenai alat yang digunakan untuk mengukur kalor. Pada pedoman wawancara, dilakukan perbaikan pada pertanyaan umum 5 yang berbunyi “Dapatkah anda menjelaskan proses reaksi netralisasi berdasarkan interaksi partikel saat larutan HCl dicampur dengan larutan NaOH dalam kalorimeter sederhana?” menjadi “Dapatkah anda menjelaskan hubungan kenaikan suhu dengan interaksi partikel (atom, ion, atau molekul) yang terjadi saat larutan HCl dicampur dengan larutan NaOH dalam kalorimeter sederhana?”. Perbaikan ini dilakukan karena pertanyaan tersebut tidak dipahami siswa. Selain itu, ada tambahan dua pertanyaan probing untuk pertanyaan umum 5 yang berbunyi “Adakah antaraksi antara partikel-partikel dalam larutan NaCl dan H2O(l)?” dan “Bagaimana hubungan kalor yang lepaskan atau kalor yang Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

diperlukan untuk mengatasi antaraksi dan membentuk antaraksi tersebut?”. Tambahan pertanyaan probing ini dilakukan untuk lebih menggali jawaban siswa pada level submikroskopik mengenai interaksi partikel dalam larutan HCl dan larutan NaOH. Perbaikan lain yang dilakukan pada pedoman wawancara adalah tambahan pertanyaan berupa pertanyaan umum 11 tentang membandingkan hasil perhitungan ∆H reaksi berdasarkan percobaan, hukum Hess dan data ∆Hof beserta pertanyaan probingnya. Pertanyaan umum 11 dapat dilihat pada tabel pedoman wawancara pada lampiran B. Perbaikan hasil uji coba ini kemudian divalidasi kembali oleh validator. Instrumen hasil validasi digunakan untuk memperoleh data penelitian. G.

Teknik Pengumpulan Data Dalam rangka mengumpulkan data penelitian, dilakukan wawancara

terhadap delapan orang siswa yang terdiri dari dua orang siswa kemampuan tinggi, empat orang siswa kemampuan sedang, dan dua orang siswa kemampuan rendah. Kedelapan orang siswa tersebut dipilih secara acak berdasarkan hasil diskusi dengan guru mata pelajaran kimia kelas XI IPA. Pengelompokan siswa dilakukan berdasarkan prestasi yang diraih siswa-siswa tersebut pada mata pelajaran kimia selama dua semeter di kelas XI. Sebelum dilakukan wawancara, peneliti melakukan pendekatan kepada siswa dengan menanyakan kabar dan diminta untuk menceritakan pengalaman belajar kimia di sekolahnya serta pertanyaan lain agar suasana nyaman dan siswa tidak merasa tegang. Jika dirasa siswa sudah nyaman dan tidak tegang,tahapan wawancara dimulai dengan memutar video percobaan pengukuran kalor reaksi netralisasi antara larutan HCl dan larutan NaOH menggunakan kalorimeter. Pada saat proses wawancara berlangsung, jika dirasa siswa tidak fokus dan tegang maka siswa diberi waktu break selama beberapa menit agar kondisi siswa kembali nyaman. Jika siswa dirasa sudah kembali nyaman, maka wawancara dilanjutkan kembali. Proses pengambilan data dilakukan secara bertahap diluar jam pelajaran. Waktu pelaksanaan wawancara disesuaikan dengan waktu luang siswa sehingga Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

tidak mengganggu aktivitas siswa. Proses wawancara berlangsung sekitar 60-120 menit dan dilakukan secara perorangan. Lamanya proses wawancara untuk setiap siswa berbeda-neda. Setiap siswa disediakan alat tulis berupa persil dan kertas serta alat hitung untuk memudahkan siswa menjelaskan, menghitung dan menuliskan jawabannya. Pada pedoman wawancara terdapat pertanyaan umum dan pertanyaan khusus. Pertanyaan-pertanyaan umum diajukan berdasarkan video yang ditayangkan. Jika jawaban siswa kurang optimal maka diajukan pertanyaanpertanyaan khusus berupa pertanyaan probing untuk menggali jawaban siswa yang akan mengungkap model mentalnya. Dari hasil wawancara ini diperoleh data berupa jawaban siswa yang kemudian dianalisis. Setiap proses wawancara direkam dengan rekaman video untuk memudahkan proses analisis data. H.

Analisis Data Analisis data yang dilakukan pada penelitian ini terdiri dari empat tahap.

Pada tahap pertama adalah mentranskripsikan jawaban siswa. Hasil wawancara siswa dalam bentuk rekaman video dan tulisan-tulisan siswa mengenai penjelasan jawabannya

dari

pertanyaan

yang

diajukan

selama

proses

wawancara

ditranskripsikan kedalam bentuk tulisan. Kemudian pada tahap kedua untuk mempermudah diinterpretasikan

analisis

data,

dengan

menyederhanakannya

tanpa

transkripsi

melakukan

jawaban

penghalusan

mengurangi

makna

siswa

jawaban jawaban

kemudian siswa

siswa.

dan Tahap

selanjutnya, dari hasil transkripsi jawaban siswa akan dituangkan ke dalam pola jawaban yang menggambarkan model mentalnya. Profil model mental yang diperoleh dari pola jawaban siswa kemudian dilakukan pengelompokkan tipe model mental dan dibahas lebih lanjut. Pada pola jawaban siswa terdapat kata kunci yang menunjukkan pertanyaan umum dan pertanyaan probing dari setiap pertanyaan umum yang ada. Adapun kata kunci pada pola jawaban siswa adalah sebagai berikut. 1.

Kata kunci “fenomena pengukuran kalor reaksi antara larutan HCl dan larutan NaOH dalam kalorimeter sederhana”

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Kata kunci ini menunjukkan penjelasan siswa pada level makroskopik melalui pengamatan dari video percobaan pengukuran kalor reaksi antara larutan HCl dan larutan NaOH menggunakan kalorimeter. Kata kunci ini adalah kata kunci untuk pertanyaan umum 1. Jawaban benar untuk kata kunci ini adalah “percobaan dalam video merupakan percobaan pengukuran kalor reaksi antara 50 mL larutan HCl 1 M dan 50 mL larutan NaOH 1 M pada kalorimeter sederhana dan terjadi kenaikan suhu larutan dengan suhu awal masing-masing larutan adalah 25oC dan suhu akhir setelah dicampurkan yaitu 30oC. Sebelum direaksikan larutan HCl dapat memerahkan lakmus biru sedangkan larutan NaOH dapat membirukan lakmus merah. Setelah reaksi selesai, larutan campuran tidak merubah warna lakmus merah maupun lakmus biru”. Jika jawaban siswa belum optimal maka siswa mendapatkan pertanyaan probing dengan kata kunci kalorimeter, pereaksi yang terlibat, kenaikan suhu, perubahan kertas lakmus merah dan lakmus biru.

2.

Kata kunci “data-data yang dibutuhkan untuk menghitung kalor reaksi” Kata kunci ini menunjukkan penjelasan siswa sebagai salah satu prasyarat untuk menjawab pertanyaan umum empat tentang menghitung kalor reaksi yang berada pada level simbolik. Kata kunci ini adalah kata kunci untuk pertanyaan umum 2. Jawaban benar untuk kata kunci ini adalah “Untuk dapat menghitung kalor reaksi

diperlukan data-data seperti

(a) Ck

(kapasitas kalor kalorimeter), yaitu sejumlah kalor yang dibutuhkan untuk menaikkan suhu kalorimeter sebesar 1oC atau 1 K; (b) Nilai perubahan suhu yang dapat diperoleh dari kenaikan suhu larutan; (c) c (kalor jenis), yaitu sejumlah kalor yang dibutuhkan untuk menaikkan suhu 1 gram zat sebesar 1 o

C atau 1 K; (d) Massa jenis larutan (ρ) , yaitu massa larutan persatuan

volume. Massa jenis ini selanjutnya digunakan untuk menghitung massa larutannya”. Jika jawaban siswa belum optimal maka siswa mendapatkan

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

pertanyaan probing dengan kata kunci kenaikan suhu, kapasitas kalor kalorimeter (Ck), kalor jenis (c), massa jenis (ρ) dan massa larutan. 3.

Kata kunci “hubungan kenaikan suhu dengan sistem dan lingkungan” Kata kunci ini menjelaskan jawaban siswa pada level submikroskopik. Kata kunci ini adalah kata kunci untuk pertanyaan umum 3. Jawaban benar untuk kata kunci ini adalah “Kenaikan suhu larutan terjadi karena adanya pertukaran kalor dari sistem ke lingkungan. Yang bertindak sebagai sistem adalah reaksi antara larutan HCl dan larutan NaOH, sedangkan yang bertindak sebagai lingkungannya adalah larutan dan kalorimeter. Sistem adalah bagian dari semesta

yang mengalami perubahan kimia atau

perubahan fisika dan yang menjadi pusat perhatian. Sedangkan lingkungan adalah segala sesuatu diluar sistem. Besarnya kalor yang dilepas oleh sistem akan sama dengan besarnya kalor yang diterima oleh lingkungannya”. Jika jawaban siswa kurang optimal maka siswa mendapatkan pertanyaan probing dengan

kata

kunci

kalor,

membedakan

sistem/lingkungan

yang

melepaskan/menerima kalor, pengertian sistem, pengertian lingkungan, dan azas Black.

4.

Kata kunci “menghitung kalor reaksi penetralan 50 mL larutan HCl 1 M dan 50 mL larutan NaOH 1 M” Kata kunci ini menjelaskan penjelasan siswa pada level simbolik. Kata kunci ini adalah kata kunci untuk pertanyaan umum 4. Jawaban benar untuk kata kunci ini adalah “Tahap yang harus dilakukan pertama adalah menghitung massa larutan terlebih dahulu. Massalarutan = g Sesuai dengan hukm kekekalan energi, qsistem + qlingkungan = 0

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

qsistem = qreaksi qlingkungan = qkalorimeter + qlarutan, maka qsistem = -qlingkungan qreaksi = - (qkalorimeter) + (qlarutan) qreaksi = -[(Ck × t) + (mlarutan × clarutan × t)] qreaksi = -[ (55,78 J/oC × 5 oC ) + (100g × 4,184 J/goC × 5oC)] qreaksi = -[ (278,90 J + 2092J)] qreaksi = -2370,9J = -2,37kJ kalor yang dilepas dari reaksinya adalah 2,37kJ Jika jawaban siswa kurang optimal maka siswa mendapatkan pertanyaan probing dengan kata kunci menghitung massa larutan dan menghitung kalor reaksi.

5.

Kata kunci “menjelaskan proses reaksi netralisasi berdasarkan interaksi partikel dalam larutan HCl dan larutan NaOH” Kata kunci ini menunjukkan penjelasan siswa pada level submikroskopik. Kata kunci ini adalah kata kunci untuk pertanyaan umum 5. Jawaban benar untuk kata kunci ini adalah “pada larutan HCl sebelum pencampuran terdapat ion H+ dan ion Cl-, sedangkan pada larutan NaOHsebelum pencampuran

terdapat ion Na+ dan ion OH-. Ketika kedua larutan

dicampurkan, akan terjadi interaksi antara ion H+ dengan ion OH-, menghasilkan molekul H2O dengan melepaskan energi dalam bentuk kalor.Sedangkan ion Na+ dan ion Cl- tetap berada dalam ion-ionnya. Kalor yang dilepaskan dari reaksi pembentukan molekul H2O diserap oleh larutan dan

kalorimeter sederhana sebesar 2,37kJ. Karena secara keseluruhan

reaksi netralisasi antara ion H+ dan ion OH- membentuk molekul H2O melepaskan energi, maka reaksinya adalah eksoterm”. Jika jawaban siswa

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

kurang optimal maka siswa mendapatkan pertanyaan probing dengan kata kunci partikel-partikel pereaksi, keadaan partikel-partikel pereaksi, interaksi ion-ion, hasil reaksi dari interaksi partikel, partikel-partikel dalam hasil reaksi, keadaan partikel-partikel hasil reaksi, energi kalor, dan proses eksoterm.

6.

Kata kunci “menghitung ∆H reaksi penetralan larutan HCl dan larutan NaOH” Kata kunci ini menunjukkan penjelasan siswa pada level simbolik. Kata kunci ini adalah kata kunci untuk pertanyaan umum 6. Jawaban benar untuk kata kunci ini adalah “H diinterpretasikan sebagai perubahan entalpi per mol reaksi sehingga harus dihitung dulu jumlah mol yang bereaksi : n (HCl) = M (HCl)

V (HCl) = 1 M  50 mL = 50 mmol = 0,05 mol

n (NaOH) = M (NaOH)

V (NaOH) = 1M  50mL = 50 mmol = 0,05 mol

HCl(aq) + NaOH(aq)  NaCl(aq) + H2O(l) m : 0,05mol

0,05mol

-

-

rx: 0,05mol

0,05mol

0,05mol

0,05mol

0,05mol

0,05mol

s: -

-

Karena jumlah mol dan koefisien HCl (aq) dan NaOH (aq) sama, maka HCl (aq) dan NaOH (aq) akan habis bereaksi. Produk yang terbentuk reaksi netralisasi adalah molekul H2O sebanyak 0,05 mol.

H reaksi = =

H2O H2O

=

= - 47,4 kJ/mol

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Jika jawaban siswa kurang optimal maka siswa mendapatkan pertanyaan probing dengan kata kunci hubungan kalor reaksi dengan ∆H, mol yang bereaksi dan mol yang habis bereaksi, dan ̅̅̅̅.

7.

Kata kunci “persamaan termokimia” Kata kunci ini menunjukkan penjelasan dari jawaban siswa pada level simbolik. Kata kunci ini adalah kata kunci untuk pertanyaan 7. Jawaban benar untuk kata kunci ini adalah “HCl(aq) + NaOH(aq)  H2O(l) + NaCl(aq) H = -47,4 kJ/mol”. Jika jawaban siswa kurang optimal maka siswa mendapatkan pertanyaan probing untuk menggali jawaban siswa dengan kata kunci pereaksi dan hasil reaksi, koefisien, fasa, dan ∆H molar.

8.

Kata kunci “menggambarkan diagram energi” Kara kunci ini menunjukkan penjelasan dari jawaban pada level simbolik. Kata kunci ini adalah kata kunci untuk pertanyaan umum 8. Jawaban benar untuk kata kunci ini adalah : “Karena reaksi netralisasi (reaksi antara ion H+ dan ion OH- menghasilkan H2O) merupakan reaksi eksoterm, maka diagram energinya

HCl (aq) + NaOH (aq)

Hpereaksi H

H = Hproduk - Hpereaksi H = -47,418 kJ/mol

NaCl (aq) + H2O (l)

Hproduk

H = -47,4 kJ/mol rxn

Progres reaksi

Jika jawaban siswa kurang optimal maka siswa mendapatkan pertanyaan probing untuk menggali jawaban siswa dengan kata kunci proses pada

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

reaksi netralisasi, sumbu x dan sumbu y pada diagram energi, kedudukan entalpi pereaksi dan entalpi produk, ∆H reaksi proses netralisasi, dan gambar diagram energi. Kata kunci “menghitung ∆H reaksi penetralan larutan HCl dan larutan

9.

NaOH berdasarkan hukum Hess” Kata kunci ini menunjukkan penjelasan siswa pada level simbolik. Kata kunci ini adalah kata kunci untuk pertanyaan umum 9. Jawaban benar untuk kata kunci ini adalah : Hosol = +43,75 kJ/mol

1) NaOH (aq)  NaOH (s) 4)

NaOH (s)  Na (s) + O2 (g) +

2) HCl (aq) 

HCl (g)

H2 (g) Hof = +425,61kJ/mol

Hosol = +74,85 kJ/mol Hof = + 92,31 kJ/mol

5) HCl (g)  H2 (g) + Cl2 (g)

3) NaCl (s)

 NaCl (aq)

Hosol = +4,34 kJ/mol

6) Na (s) + Cl2 (g)  NaCl (s) Hof = -411,15kJ/mol 7) H2 (g) + O2 (g)  H2O (l)

Hof = -285,83 kJ/mol

HCl(aq) + NaOH(aq)  H2O(l) + NaCl(aq) Horxn = -56,12 kJ/mol

Jika jawaban siswa kurang optimal maka siswa mendapatkan pertanyaan probing untuk menggali jawaban siswa dengan kata kunci identifikasi persamaan reaksi target, manipulasi persamaan yang diketahui, dan hukum Hess.

10.

Kata kunci “menghitung ∆Ho reaksi penetralan larutan HCl dan larutan NaOH berdasarkan data ∆Hof” Kata kunci ini menunjukkan penjelasan siswa pada level simbolik. Kata kunci ini adalah kata kunci untuk pertanyaan umum 10. Jawaban benar untuk kata kunci ini adalah : “Persamaan reaksinya : HCl(aq) + NaOH(aq)  H2O(l) + NaCl(aq) Horxn = mHof produk - nHof pereaksi

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Horxn = [1. Hof H2O(l) + 1. Hof NaCl(aq)] – [1. Hof HCl(aq) + 1. Hof NaOH(aq)] H

o rxn

= (1. (-285,83) + 1.( -406,81)) kJ/mol – (1.(-167,16) + 1. (-469,36)) kJ/mol

H rxn = -692,64 kJ/mol – (-636,52)kJ/mol Horxn = -56,12 kJ/mol. o

Jika jawaban siswa kurang optimal maka siswa mendapatkan pertanyaan probing untuk menggali jawaban siswa dengan kata kunci pengertian ∆Hof, persamaan reaksi setara, koefisien, hubungan koefisien dengan ∆H, menghitung Ho reaksi berdasarkan data ∆Hof.

11.

Kata kunci “membandingkan hasil perhitungan ∆H reaksi penetralan larutan HCl dan larutan NaOH berdasarkan percobaan, hukum Hess, dan data ∆Hof” Kata kunci ini menunjukkan jawaban siswa mengenai hasil analisisnya dari hasil perhitungan ∆H reaksi penetralan melalui tiga cara. Kata kunci ini adalah kata kunci untuk pertanyaan umum 11. Jawaban benar untuk kata kunci ini adalah “H reaksi melalui percobaan hasilnya H = -47,4 kJ/mol yaitu lebih kecil dibandingkan dengan hasil melalui hukum Hess dan data

Hof yaitu Hor = -56,12 kJ/mol. Nilai H melalui percobaan lebih kecil karena sebagian kalor yang lepas dan tidak terukur oleh kalorimeter karena alat yang digunakan berupa kalorimeter sederhana. Penentuan H reaksi berdasarkan kalorimetri sudah berada dalam keadaan standar termokimia, yaitu keadaan standar termokimia untuk larutan adalah pada konsentrasi 1 M.”. Jika jawaban siswa kurang optimal maka siswa mendapatkan pertanyaan probing untuk menggali jawaban siswa dengan kata kunci tanda positif dan negatif hasil perhitungan, keadaan standar termokimia, dan analisis pengukuran kalor menggunakan kalorimeter sederhana. Berdasarkan Gambar 3.2. dari sebelas pertanyaan umum kemudian dibuat suatu pola kata kunci. Kata kunci untuk pertanyaan umum dibuat dalam suatu kotak. Sedangkan kata kunci untuk pertanyaan probing dibuat dalam bulatanbulatan elips. Setiap kata kunci dari pertanyaan umum dihubungkan oleh tanda panah hitam dengan cetakan tebal yang menunjukkan alur jawaban siswa. Setiap Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

kata kunci untuk pertanyaan probing dihubungkan oleh tanda panah dengan cetakan tipis. Jawaban siswa yang diperoleh dari hasil wawancara kemudian disesuaikan dengan pola kata kunci yang sudah dibuat. Pada analisis data, kata kunci untuk pertanyaan probing yang dilalui siswa digambarkan dengan bulatan elips berwarna. Jika jawaban siswa benar digambarkan dengan bulatan elips berwarna hijau dengan garis penuh, jika jawaban siswa salah digambarkan dengan bulatan elips berwarna merah dengan garis penuh. Bulatan elips berwarna hijau dengan garis putus-putus berwarna merah menunjukan jawaban siswa yang hanya benar sebagian. Kata kunci untuk pertanyaan probing yang tidak dilalui siswa digambarkan dengan bulatan elips yang tidak berwarn. Bulatan elips tak berwarna dengan garis hitam utuh menunjukan jawaban siswa benar tanpa melalui pertanyaan probing. Sedangkan bulatan elips tak berwarna dengan garis putus-putus berwarna merah menunjukan jawaban siswa yang salah tanpa melalui pertanyaan probing. Kata kunci pada pertanyaan umum berwarna hijau untuk jawaban siswa benar. Jika kata kunci tersebut berwarna hijau dengan garis putus-putus berwarna merah maka jawaban siswa hanya benar sebagian. Untuk jawaban siswa yang salah, kata kunci pada pertanyaan umum akan berwarna merah seluruhnya.

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Kenaikan suhu

Pereaksi yang terlibat

Perubahan warna lakmus merah dan lakmus biru

Membedakan Sistem /lingkungan yang melepaskan/ menerima kalor

Kalor jenis (c)

Kapasitas kalor kalorimeter (Ck)

Pengertian sistem

Menghitung massa larutan Pengertian lingkungan

Kalor Fenomena pengukuran kalor reaksi antara larutan HCl dan NaOH dalam kalorimeter sederhana

Kalorime ter

Massa jenis (ρ)

Kenaikan suhu

Azas Black

Massa larutan Keadaan standar Tanda positif dan negatif hasil perhitungan

Analisis pengukuran kalor menggunakan kalorimeter sederhana

Menghitung kalor reaksi penetralan 50 mL larutan HCl 1 M dan 50 mL larutan NaOH 1 M

Hubungan kenaikan suhu dengan sistem dan lingkungan

Data-data yang dibutuhkan untuk menghitung kalor reaksi

Interaksi ion-ion

Menghitung Hrxn berdasarkan o H f

partikel-partikel pereaksi

Partikelpartikel dalam hasil reaksi

Menjelaskan proses reaksi netralisasi berdasarkan interaksi partikel dalam larutan HCl dan larutan NaOH

Menghitung H reaksi penetralan larutan HCl dan larutan NaOH berdasarkan data Hof

Hubungan Koefisien dengan H

Hasil reaksi dari interaksi partikel

Keadaan partikelpartikel pereaksi

Membandingkan hasil perhitungan ∆H reaksi antara larutan HCl dan larutan NaOH melalui percobaan, hukum Hess, dan data Hof

PROFIL MODEL MENTAL PADA PENENTUAN H REAKSI PENETRALAN DENGAN TDM- IAE

Menghitung kalor reaksi

Keadaan ppartikelpartikel hasil reaksi

Energi kalor

Koefisien Proses eksoterm

Pengertian Hof

Hubungan Kalor reaksi dan ∆H

Persamaan reaksi setara

Mol yang bereaksi dan mol yang habis bereaksi

Proses pada reaksi netralisasi

Gambar diagram energi

Hukum Hess

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Identifikasi Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae persamaan Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu Sumbu x dan reaksi target Manipulasi persamaan yang diketahui

H reaksi proses netralisasi

Menghitung H reaksi penetralan larutan HCl dan larutan NaOH

Persamaan Termokimia

Menggambarkan diagram energi

Menghitung H reaksi penetralan larutan HCl dan larutan NaOH berdasarkan hukum Hess

Kedudukan entalpi pereaksi dan entalpi produk

sumbu y pada diagram energi

Pereaksi dan hasil reaksi

H molar

Gambar 3.2. Pola Kata Kunci

koefisien

Fasa

H molar

Hasil transkripsi jawaban siswa yang dibuat kedalam pola-pola jawaban, kemudian dikelompokan kedalam tipe model mental. Pengelompokan tipe model mental didasarkan pada kategori menurut Sendur (2011) yaitu : 1. Scientifically Correct (SC), yaitu siswa yang menjawab benar secara keilmuan dan memberikan penjelasan benar 2. Partially Correct (PC), yaitu siswa yang menjawab benar secara keilmuan tetapi memberikan penjelasan yang salah atau menjawab salah secara keilmuan tetapi memberikan penjelasan yang benar. 3. Specific Misconception (SM), yaitu siswa yang menjawab salah secara keilmuan dan memberikan penjelasan yang salah. 4. No Response (NR), yaitu siswa yang tidak memberikan respon apapun dan tidak memberikan jawaban sama sekali. Pada penelitian ini, instrumen yang digunakan adalah pedoman wawancara sehingga semua siswa akan memberikan tanggapan pada pertanyaan yang diajukan. Maka dari itu, kategori NR tidak digunakan pada pengelompokan dalam penelitian ini. Adapun kategori pengelompokan pada penelitian ini yang diadopsi dari Sendur (2011) terdapat pada Tabel 3.1. Tipe 1 (SC)

2 (PC)

3 (SM)

Tabel 3.12. Tipe Model Mental Siswa Kategori Pengelompokan 1.a. Jawaban siswa benar dan menjawab tanpa pertanyaan probing 1.b. Jawaban siswa benar dan menjawab dengan pertanyaan probing 2.a. Jawaban siswa hanya benar sebagian dan menjawab tanpa pertanyaan probing 2.b. Jawaban siswa hanya benar sebagian dan menjawab dengan pertanyaan probing Jawaban siswa salah

Jawaban setiap siswa dari hasil pengelompokkan tipe model mental kemudian dibahas lebih lanjut satu persatu sesuai kata kuncinya. Setelah pembahasan setiap jawaban siswa pada setiap kata kunci, kemudian dibuat

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

rangkuman secara keseluruhan dan ditarik kesimpulan tipe model mental siswa.

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Rika Novi Marantika, 2014 Profil Model Mental Siswa Pada Penentuan ∆H Reaksi Penetralan Dengan Tdm-Iae Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu