BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB INI

Download Metode Penelitian. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode historis atau metode sejarah. Metode historis adalah proses men...

0 downloads 137 Views 324KB Size
BAB III METODOLOGI PENELITIAN

Bab ini merupakan penjelasan mengenai metode penelitian yang digunakan oleh penulis untuk mengkaji permasalahan yang berhubungan dengan skripsi yang berjudul “Kinerja Komisi Pemilihan Umum Derah (KPUD) Terhadap Hasil Sosialisasi di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009”. Penulis mencoba memaparkan berbagai langkah maupun prosedur yang digunakan penulis dalam mencari, mengolah, menganalisis sumber dan proses penyusunannya menjadi sebuah skripsi. 3.1 Metode Penelitian dan Teknik Penelitian 3.1.1.Metode Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode historis atau metode sejarah. Metode historis adalah proses menguji dan menganalisis secara kritis rekaman dan peninggalan masa lampau dan menuliskan hasilnya berdasarkan fakta yang telah diperoleh yang disebut historiografi. Gottschalk (1986: 32). Metode historis ini menggunakan studi literatur studi dokumentasi, selain itu penulis akan melakukan wawancara dengan pihak yang bersangkutan. Menurut Sjamsuddin (2007: 17) metode historis adalah suatu proses pengkajian, penjelasan dan penganalisaan secara kritis terhadap rekaman serta peninggalan masa lampau. Sementara menurut Ismaun (2005: 35) metode historis diartikan sebagai proses untuk mengkaji dan menguji kebenaran rekaman dan peninggalan-peninggalan masa lampau dengan menganalisis secara kritis buktibukti dan data-data yang ada sehingga menjadi penyajian dan cerita sejarah yang dapat dipercaya. Dari beberapa pengertian yang dikemukakan di atas dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud dengan metode historis adalah suatu prosedur atau langkah Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

32

kerja yang digunakan untuk melakukan penelitian terhadap sumber atau peninggalan masa lampau yang dianalisis secara kritis dan menuliskan hasilnya berdasarkan fakta. Penggunaan metode historis sangat sesuai dalam penelitian ini. Penulis berusaha mencari data dan fakta yang berasal dari masa lampau yang berhubungan dengan permasalahan mengenai Kinerja Komisi Pemilihan Umum Derah (KPUD) Terhadap Hasil Sosialisasi di Kabupaten Sumedang Tahun 19992009. Menurut Kuntowijoyo (2003:89), dalam melaksanakan penelitian sejarah terdapat lima tahapan yang harus dilakukan, yaitu sebagai berikut: 1. Pemilihan Topik 2. Pengumpulan Sumber 3. Verifikasi 4. Interpretasi 5. penulisan Berdasarkan beberapa pendapat di atas mengenai tahapan dalam metode sejarah, penulis dapat menyimpulkan bahwa pada dasarnya terdapat kesamaan pendapat dalam menjelaskan pengertian dan langkah-langkah metode historis. Pada umumnya langkah-langkah yang ditempuh dalam metode historis sebagaimana pendapat-pendapat di atas terdiri dari tahapan mengumpulkan sumber, menyeleksi sumber, menganalisis, serta menyajikannya dalam bentuk skripsi. Dalam metode historis terdapat langkah-langkah yang dilakukan oleh penulis untuk melakukan penelitian, menurut Ismaun (2005: 48-50) langkahlangkah yang digunakan dalam penelitian sejarah sebagai berikut: Langkah pertama adalah heuristik, yaitu kegiatan pencarian dan pengumpulan data serta fakta. Pada tahapan ini penulis mengumpulkan beberapa sumber dan data yang relevan, baik sumber primer maupun sekunder yang dapat digunakan dalam menjawab permasalahan yang akan dibahas. Pada tahap ini penulis menentukan sumber yang cocok untuk menjawab persoalan-persoalan Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

33

yang penulis dapat dan kemudian dirumuskan dalam rumusan masalah. Sumbersumber tersebut berasal dari sumber buku, surat kabar, dokumentasi departemen, wawancara dengan pihak yang bersangkutan, maupun sumber lainnya yang didapatkan dari hasil pencarian di internet. Langkah kedua adalah melakukan kritik sumber yang tujuannya untuk melakukan proses penyelidikan terhadap data dan fakta yang telah diperoleh. Data-data yang telah ditemukan harus sesuai dengan masalah penelitian, hal ini bertujuan memudahkan penulis dalam mencari jawaban permasalahan. Tahap kritik ini dibagi menjadi dua, yaitu kritik eksternal dan internal. Pengertian kritik eksternal seperti yang dikemukakan oleh Sjamsuddin (2007: 132) ialah “cara melakukan verifikasi atau pengujian terhadap aspek-aspek „luar‟ dari sumber sejarah”. Dalam kritik eksternal dipersoalkan tokoh yang menjadi sumber lisan, umur, daya ingat. Sedangkan kritik internal lebih ditunjukan untuk menilai kredibilitas sumber dengan mempersoalkan isinya, kemampuan perbuatannya, tanggung jawab dan moralnya. Langkah ketiga adalah penafsiran atau interpretasi. Setelah melewati tahapan di atas, peneliti melakukan proses penafsiran dan menyusun makna katakata. Fakta-fakta yang telah disusun tersebut kemudian ditafsirkan dengan cara menghubungkan satu fakta dengan yang lainnya sehingga didapatkan gambaran yang jelas tentang fokus penelitian. Hal ini dilakukan untuk memperoleh gambaran secara jelas dan mendalam tentang partisipasi masyarakat dalam pemilihan langsung di Kabupaten Sumedang. Proses interpretasi yang penulis lakukan dalam penelitian kali ini berupaya untuk dilakukan secara obyektif sehingga hasil dari penelitian ini tidak memiliki kecenderungan untuk memihak pihak manapun yang terkait. Selain itu tahapan penafsiran ini dilakukan dengan cara mengolah beberapa fakta yang telah dikritisi dan merujuk kepada beberapa referensi, setelah melalui beberapa proses selektif maka fakta-fakta tersebut dijadikan pokok pikiran sebagai kerangka dasar penyusunan skripsi.

Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

34

Tahap terakhir dalam metode historis adalah historiografi, pada tahap ini penulis berusaha untuk memproses terhadap informasi dan sumber sejarah yang didapat dari berbagai sumber kemudian hasil interpretasi terhadap fakta-fakta kemudian disusun dalam bentuk tulisan yang berjudul “Kinerja Komisi Pemilihan Umum (KPU) Dalam Pemilihan Langsung Di Kabupaten Sumedang Tahun 19992009”.

3.1.1.Metode Penelitian Teknik penelitian merupakan cara-cara yang digunakan dalam penelitian untuk memperoleh data-data yang diperlukan dalam penyusunan skripsi ini. Dalam penelitian mengenai Peran Komisi Pemilihan Umum Derah (KPUD) Dalam Pemilihan Langsung Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009, penulis menggunakan beberapa macam teknik penelitian diantaranya adalah wawancara, studi literatur, dan studi dokumentasi yang akan diuraikan sebagai berikut. 1. Studi litelatur yaitu dengan cara menelusuri berbagai sumber kepustakaan, baik berupa buku, dokumen maupun hasil penelitian sebelumnya. Studi literatur yang digunakan dalam penelitian ini dilakukan dengan cara mencari dan mengumpulkan berbagai buku yang berhubungan dengan konsep-konsep maupun teori yang digunakan dalam menjelaskan kinerja KPUD dalam mensosialisasikan pemilihan langsung. 2. Selain itu penulis akan melakukan wawancara untuk melengkapi data yang diperoleh dalam penelitian skripsi ini. Penggunaan wawancara sebagai teknik dalam memperoleh data didasarkan atas pertimbangan bahwa periode pengkajian penelitian ini masih memiliki kesempatan untuk melakukan wawancara untuk sumber lisan mengenai bentuk sosialisasi KPU terhadap pemilihan langsung di Kabupaten Sumedang.

Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

35

3. Studi dokumentasi merupakan teknik penelitian yang dilakukan terhadap sumber-sumber yang terdokumentasikan baik gambar, suara maupun tulisan. Dalam pelaksanaan penelitian ini peneliti akan mengemukakan tiga tahapan yaitu persiapan penelitian, pelaksanaan penelitian dan laporan penelitian. Ketiga tahapan penelitian tersebut akan lebih dijabarkan sebagai berikut: 3.2 Persiapan Penelitian Pada tahap ini peneliti melakukan beberapa langkah sebelum melakukan penelitian lebih lanjut. Adapun yang menjadi persiapan dari penelitian terdiri dari tahap-tahap atau langkah-langkah yang ditempuh antara lain: 3.2.1 Pengajuan Tema Penelitian Tahap ini merupakan langkah awal dari suatu penelitian. Awalnya peneliti melakukan proses memilih dan menentukan topik penelitian dan penetiti mencari permasalahan yang akan diangkat dan dijadikan penelitian. Langkah selanjutnya peneliti merumuskan masalah dan melakukan pencarian sumber-sumber yang relevan dengan permasalahan yang akan dikaji. Pemilihan topik sebaiknya dipilih berdasarkan kedekatan emosional dan kedekatan intelektual. Judul yang penulis tentukan didasarkan pada keinginan untuk mengetahui lebih jauh tentang kinerja KPUD dalam pemilihan langsung terhadap hasil sosialisasi di Kabupaten Sumedang. Proses pemilihan tema ini dilakukan peneliti melalui observasi ke lapangan yaitu dengan mengunjungi KPUD Kabupaten Sumedang. Di KPUD Kabupaten Sumedang peneliti mendapatkan berbagai sumber informasi mengenai pemilu langsung dari tahun 1999-2009 yang kemudian sangat membantu penulis untuk mengetahui lebih dalam tentang pemilihan umum. Berdasarkan hasil observasi awal dan membaca berbagai literatur peneliti selanjutnya mengajukan rancangan judul penelitian kepada Tim Pertimbangan Penelitian Skripsi (TPPS) yang secara khusus menangani masalah penelitian Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

36

skripsi di Jurusan Pendidikan Sejarah Fakultas Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial (FPIPS) Universitas Pendidikan Indonesia (UPI). Adapun judul yang yang penulis ajukan yaitu Bentuk Sosialisasi Komisi Pemilihan Umum (KPU) Terhadap

Partisipasi Masyarakat Dalam Pemilihan Langsung di Kabupaten

Sumedang Tahun -2009. Setelah judul tersebut dsetujui oleh TPPS, peneliti diperkenankan menyusun suatu rancangan penelitian dalam bentuk proposal.

3.2.2

Penyusunan Rancangan Penelitian Proposal skripsi merupakan kerangka dasar yang akan dijadikan acuan

dalam melaksanakan penelitian dan penyusunan laporan penelitian. Rancangan penelitian merupakan salah satu langkah awal sebelum melakukan penelitian. Rancangan ini berupa proposal skripsi yang diajukan kepada TPPS. Proposal tersebut pada dasarnya memuat hal-hal berikut: a. Judul Penelitian b. Latar Belakang Masalah Penelitian c. Rumusan Masalah Penelitian d. Tujuan Penelitian e. Manfaat Penelitian f. Kajian Pustaka g. Metode Penelitian h. Stuktur Organisasi Skripsi i. Daftar Pustaka Proposal ini kemudian disetujui oleh Ketua dan Tim TPPS dengan judul “Kinerja Komisi Pemilihan Umum (KPU) Terhadap Hasil Sosialisasi dalam Pemilihan Langsung di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009”. Pengesahan penelitian dikeluarkan melalui surat keputusan dari Tim Pertimbangan Penulisan Skripsi (TPPS) Jurusan Pendidikan Sejarah No. 024 / TPPS / JPS / 2012. Setelah disetujui, pengesahan untuk penulisan skripsi dikeluarkan melalui Surat Keputusan Ketua Jurusan Pendidikan Sejarah FPIPS UPI, dan sekaligus penentuan pembimbing skripsi pada bulan April 2012 yaitu Bapak Drs. Ayi Budi

Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

37

Santosa M. Si sebagai pembimbing I dan Bapak Drs. Syarif Moeis sebagai pembimbing II.

3.2.3 Mengurus Perizinan Penelitian Dalam pengumpulan sumber dan data mengenai permasalahan penelitian, penulis selanjutnya menetapkan instansi atau lembaga yang dapat memberikan sumber dan data yang diperlukan. Mengurus perizinan dilakukan untuk memperlancar proses penelitian dan melakukan observasi. Untuk kelancaran penelitian ini, penulis menyiapkan segala perlengkapan penelitian berupa surat perizinan yang diperoleh dari fakultas. Perizinan yang dimaksud berbentuk surat keterangan dan surat pengantar kepada instansi-instansi terkait sebagai berikut: 1. Kantor

Komisi Pemilihan Umum Derah (KPUD) Kabupaten

Sumedang. 2. Kantor Badan Pusat Statistik Kabupaten Sumedang. 3. Tokoh Masyarakat Pelaksana pemilihan langsung.

3.2.4 Menyiapkan Perlengkapan Penelitian Tahapan pelaksanaan penelitian adalah tahapan yang paling utama dalam pengumpulan sumber dan data untuk keperluan penyusunan skripsi. Untuk memperoleh hasil penelitian yang baik maka perlengkapan penelitian harus direncanakan. Hal ini bertujuan supaya berguna bagi kelancaran dalam melakukan penelitian. Adapun perlengkapan penelitian antara lain: a. Surat izin penelitian yang dikeluarkan oleh Pembantu Rektor I UPI Bandung b. Instrumen wawancara c. Alat perekam dan kamera d. Alat tulis

Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

38

3.2.5 Proses Bimbingan Kosultasi merupakan proses bimbingan penulisan laporan penelitian yang dilakukan dengan pembimbing I dan II. Proses bimbingan ini sangat diperlukan oleh peneliti untuk membatu peneliti dalam menetukan kegiatan penelitian. Proses bimbingan dilakukan dengan menentukan waktu pelaksanaan bimbingan yang dilakukan secara berkelanjutan. Dengan melakukan komunikasi dan diskusi dengan dosen Pembimbing I dan II, penulis dapat melakukan proses penelitian dan penyusunan hasil penelitian dengan baik dan terarah. Jadwal konsultasi bersifat bebas dan setiap pertemuan membahas satu bab yang diajukan. Konsultasi satu bab biasanya tidak cukup satu kali bimbingan karena selalu ada kekuarangan yang harus ditambah, dikurangi ataupun diperbaiki oleh peneliti. Hasil yang telah dikonsultasikan kemudian dicatat dalam sebuah lembar bimbingan yang formatnya telah ditentukan oleh Jurusan Pendidikan Sejarah Fakultas Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial Universitas Pendidikan Indonesia. Dari proses bimbingan ini penulis mendapatkan saran-saran yang baik guna penyelesaian penulisan skripsi ini. Konsultasi terus dilaksanakan sampai semua bab selesai dan penulisannya benar.

3.3 Pelaksanaan Penelitian Pelaksanaan

penelitian merupakan tahap selanjutnya setelah penulis

merancang dan mempersiapkan penelitian. Sebagaimana yang dipaparkan oleh Sjamsuddin (2007: 86-170) bahwa pelaksanaan penelitian terdiri dari tahapan pengumpulan sumber atau heuristik, kritik eksternal dan kritik internal, serta penulisan dan interpretasi sejarah atau historiografi. Berikut adalah penjelasan tahap-tahap pelaksanaan penelitian yang dilakukan penulis dalam penyusunan skripsi ini.

Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

39

3.3.1 Pengumpulan Sumber (Heuristik) Heuristik adalah kegiatan mengumpulkan sumber-sumber relevan yang terkait dengan masalah penelitian, baik itu sumber primer maupun sumber skunder. Senada dengan pendapat Sjamsuddin (2007:86) yang menyatakan heuristik adalah suatu kegiatan mencari sumber-sumber untuk mendapatkan datadata atau materi sejarah, atau evidensi sejarah yang berhubungan dengan permasalahan yang dikaji oleh penulis. Teknik pengumpulan data yang digunakan oleh penulis sebagai berikut: a. Studi literatur, yaitu dengan mengkaji dan menelaah secara mendalam buku-buku sumber yang berkaitan dengan tema dan judul yang penulis angkat. Buku-buku yang ditelaah secara mendalam mengenai peran KPU dalam mensosialisasikan pemilu tahun 1999-2009 dokumen-dokumen yang dapat memperkuat analisis penulis, jurnal serta artikel baik pada media cetak maupun online yang disesuaikan dengan tema penelitian. b. Wawancara, yaitu teknik pengumpulan data dengan mengajukan beberapa pertanyaan kepada narasumber. Hal ini dilakukan sebagai upaya untuk memperoleh data-data yang tidak tercantum dalam sumber tertulis. Narasumber

yang diwawancarai

diantara

ketua KPU Kabupaten

Sumedang, pimpinan pemuda Kecamatan Cimalaka dan tokoh-tokoh yang aktif dalam masyarakat. c. Studi dokumentasi, yaitu merupakan penelitian yang dilakukan terhadap informasi yang didokumentasikan dalam arsip, baik gambar maupun tulisan. Studi dokumentasi yang dilakukan oleh penulis yaitu ke KPU Kabupaten Sumedang. Untuk mempermudah dalam proses pengumpulan data dilakukan melalui dua tahapan diantaranya:

3.3.1.1 Pengumpulan Sumber Tertulis Dalam pencarian sumber-sumber ini, peneliti mendatangi berbagai perpustakaan dan toko buku. Adapun perpustakaan yang dikunjungi oleh peneliti adalah sebagai berikut: Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

40

1. Perpustakaan Universitas Pendidikan Indonesia. Di perpustakaan ini penulis menemukan sumber literatur berupa buku. Beberapa diantaranya

adalah

buku-buku

penunjang

mengenai

Sistem

Pemerintahan Indonesia karya Kansil selain itu juga menemukan buku Pilkada dan Dinamika Politik Lokal karya Agustino. 2. Perpustakaan Daerah Sumedang. Di perpustakaan ini penulis menemukan sumber literatur berupa buku Sumedang dalam Angka 2009 Karya Badan Pusat Statistik Kabupaten Sumedang selain itu juga buku tentang Laporan Survei Kabupaten Sumedang, April 2009 Lingkaran Survei Indonesia. 3. Perpustakaan Gedung Sate Bandung. Di perpustakaan ini penulis menemukan banyak sumber literatur berupa buku seperti Fungsi Legislatif Dalam Sistem Politik Indonesia tahun terbitnya yaitu 1993 di Jakarta pengarang Miriam Budiarjo, Sistem Pemerintahan Indonesia karya Kansil, dan buku karya Samuel.P.Huntington, dan Nelson, Joan dalam bukunya

yang berjudul

Partisipasi Politik di Negara

Berkembang ( 1994). Selain sumber-sumber tertulis di atas, penulis juga melakukan penelusuran sumber melalui browsing di internet untuk mendapatkan artikel-artikel maupun jurnal yang berhubungan dengan masalah yang penulis kaji. Hal ini dilakukan untuk mendapatkan tambahan informasi agar dapat mengisi kekurangan dari sumber lainnya. Dari tempat-tempat yang peneliti kunjungi, peneliti memperoleh data yang dianggap relevan. 3.3.1.2 Pengumpulan Sumber Lisan Penulis melakukan wawancara pada tanggal 21 April 2013 dengan beberapa tokoh dan masyarakat. Pada tahap ini, penulis melakukan wawancara dengan beberapa narasumber yang memiliki pengetahuan dan informasi mengenai pelaksanaan pemilihan langsung selama tahun 1999-2009, di antaranya adalah: 1. Bapak Asep Kurnia sebagai Ketua Umum KPUD Kabupaten Sumedang yang berusia 46 tahun. Beliau merupakan narasumber terpenting untuk Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

41

penelitian skripsi ini karena beliau merupakan ketua KPUD Kabupaten Sumedang yang memiliki peran terbesar dalam pelaksanaan pemilihan langsung. 2. Bapa Wawan Juwanta yang berusia 52 tahun, beliau merupakan tokoh pemuda di Kecamatan Cimalaka yang memiliki peran dalam setiap pemiliha di Kabupaten Sumedang untuk mengajak warga sekitar dalam pemilihan. 3. Bapak Jaenal yang berusia 69 tahun beliau merupakan tokoh masyarakat yang selalu berpean dalam setiap berlangsungnya pemilihan umum. 4. Bapak Aryo yang berusia 53 tahun beliau merupakan mantan kepala desa pada tahun 2004. Diharapkan beliau dapat memberikan seputar pemilihan lagsung karena kepala desa adalah salah satu yag selalu berbaur dan mengetahaui keadaan masyarakat sekitarnya. Pelaksanaan wawancara yang dilakukan oleh penulis menggunakan proses wawancara secara terencana atau terstruktur dan wawancara tidak terstruktur. Dimana pada proses ini wawancara yang dilakukan berdasarkan pada pedoman wawancara yang terdiri dari daftar pertanyaan yang telah disusun. Wawancara terstruktur ini bertujuan untuk menghindari jawaban-jawaban yang berkembang lebih dari fokus permasalahan. Sedangkan wawancara tidak terstruktur bertujuan untuk lebih mengembangkan pertanyaan-pertanyaan sebelumnya. Adapun alasan penulis melakukan wawancara terhadap beberapa sumber di atas ialah karena para sumber tersebut mengetahui tentang pemilu yang berlangsung di Kabupaten Sumedang tahun 1999-2009.

3.3.2 Kritik Sumber Tahap selanjutnya dalam metodologi penelitian adalah sejarah adalah tahap kritik sumber. Tahap ini dilakukan setelah peneliti berhasil mengumpulkan sumber-sumber yang melalui tahap heuristik. Pengkritikan sumber dalam ilmu sejarah lebih ditekankan pada penilaian kritis berupa data dan fakta. Sumbersumber yang peneliti dapatkan dalam tahap heuristik tidak dapat digunakan secara

Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

42

langsung sebagai bahan penelitian skripsi melainkan harus diseleksi terlebih dahulu. Tahapan ini merupakan tahapan yang sangat penting karena menyangkut layak atau tidaknya pemakaian suatu sumber dalam penulisan karya ilmiah sejarah sehingga dapat dihasilkan suatu karya yang dapat dipertanggungjawabkan. Sebagaimana pendapat yang dipaparkan oleh Sjamsuddin (2007: 132) sebagai berikut. ”... inilah fungsi kritik sehingga karya sejarah merupakan produk dari suatu proses ilmiah yang dapat dipertanggungjawabkan, bukan hasil dari suatu fantasi, manipulasi, atau fabrikasi sejarwan.” Dalam metode penelitian sejarah dikenal dua cara pengkritikan, yaitu kritik eksternal dan kritik internal. Kritik eksternal pengujian pada bahan materi sedangkan kritik internal pengujian pada isi sumber. Untuk lebih rinci peneliti akan memberikan penjelasan mengenai kritik eksternal dan kritik internal sebagai berikut.

3.3.2.1 Kritik Eksternal Menurut Sjamsuddin (2007:132) kritik eksternal pada intinya adalah melakukan verifikasi atau pengujian terhadap aspek-aspek luar dari sumber sejarah. Lebih lanjut Sjamsuddin (2007: 133-134) menjelaskan mengenai kritik eksternal sebagai berikut: Kritik eksternal adalah suatu penelitian atas asal-usul dari sumber, suatu pemeriksaan atas catatan atau peninggalan itu sendiri untuk mendapatkan semua informasi yang mungkin, dan untuk mengetahui apakah pada suatu waktu sejak asal mulanya sumber itu telah diubah oleh orang-orang tertentu atau tidak. Menurut Lucey dalam Sjamsuddin (2007: 133) sebelum sejarah dapat digunakan dengan aman, paling tidak ada lima pertanyaan yang harus dijawab, yaitu: a. Siapa yang mengatakan itu? b. Apakah dengan satu atau cara lain kesaksian itu telah diubah? c. Apa sebenarnya yang dimaksud orang itu melalui kesaksiannya tersebut? Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

43

d. Apakah yang memberikan kesaksian itu seorang saksi mata yang kompeten, apakah ia mengetahui fakta itu? e. Apakah orang tersebut memberikan informasi dengan sebenarnya?

Dengan demikian setiap sumber yang diperoleh harus melalui uji kelayakan yang meliputi aspek-aspek terluar dari sumber tersebut. Selain itu, kritik eksternal pada dasarnya menitik beratkan pada pengujian otensitas dan itegritas sumber. Buku pertama yang diseleksi dalam tahapan kritik eksternal adalah buku karya Samuel P.Huntington, dan Nelson, Joan dalam bukunya yang berjudul Partisipasi Politik di Negara Berkembang ( 1994). Samuel P.Huntington, dan Nelson adalah orang yang ahli dalam bidang politik sehingga buah pikirannya seringkali dijadikan sumber rujukan bagi para penulis yag melakuka kajian politik. Kritik eksternal juga dilakukan pada buku yang berjudul Fungsi Legislatif Dalam Sistem Politik Indonesia tahun terbitnya yaitu 1993 di Jakarta pengarang Miriam Budiarjo. Apabila dilihat dari aspek eksternal yang meliputi latar belakang penulis yang memiliki perhatian besar terhadap perpolitikan, tahun penerbitan, dan tempat diterbitkannya maka penulis menganggap buku ini layak untuk dijadikan referensi dalam penulisan karya ilmiah ini. Selain judul yang diatas ada juga buku karya Miriam Budiarjo yang berjudul Partisipasi dan Partai Politik, Sebuah Bunga Rampai tahun terbit 1982 di Jakarta. Selanjutnya penulis juga melakukan kritik eksternal terhadap buku yang berjudul Sistem Pemerintahan Indonesia karya Kansil. Secara eksternal buku ini layak dijadikan referensi dalam penulisan skripsi ini, karena latar belakang penulis yang merupakan seorang politikus dianggap mengetahui seluk beluk tentang dunia perpolitikan khususnya tentang pemilu. Kritik eksternal terhadap sumber lisan dilakukan dengan cara melakukan identifikasi terhadap narasumber. Dalam melakukan kritik eksternal terhadap narasumber, penulis menentukan beberapa pertimbangan yang meliputi usia narasumber, kondisi kesehatan fisik, kedudukan di masyarakat, pekerjaan, agama, perilaku, serta keberadaannya selama kurun waktu 1999-2009. Adapun Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

44

narasumber yang penulis wawancarai rata-rata memiliki usia yang tidak terlalu tua dan tidak terlalu muda sehingga memiliki daya ingat yang masih cukup baik. Kritik eksternal terhadap sumber lisan dilakukan terhadap Bapak Asep Kurnia. Penulis mengajukan pertanyaan sekitar pemilihan langsung mulai dari tahap persiapan sampai akhir pelaksanaan, beliau merupakan ketua KPUD Kabupaten Sumedang sehingga wawancara dengan Bapak Asep sangat begitu penting karena beliau mengetahui seluk beluk seputar pemilihan langsung. Kritik eksternal terhadap sumber lisan dilakukan terhadap Bapak Wawan Juwanta (52 tahun) merupakan seorang tokoh pemuda yang terlibat aktif dalam pelaksanaan pemilihan langsung. Beliau juga mempunyai perhatian terhadap perpolitikan khususnya dalam mengajak para pemuda dan pemudi untuk aktif dalam pemilihan. Narasumber lain yang juga penulis seleksi pada kritik eksternal adalah Bapak Jaenal dan Bapak Aryo. Melihat latar belakang keduanya yang sama-sama tokoh masyarakat, penulis beranggapan bahwa informasi dari keduanya dapat mewakili informasi yang penulis harapkan. Di samping itu, penulis juga melakukan wawancara terhadap masyarakat yang menjadi peserta dalam pemilihan langsung. Wawancara dilakukan untuk memperoleh informasi berkaitan dengan pandangan masyarakat terhadap pelaksanaan pemilihan langsung.

Selain itu ditujukan untuk mengetahui perubahan-perubahan yang

terjadi pada pelaksanaan pemilihan langsung. Wawancara kepada masyarakat dilakukan di Kecamatan Cimalaka.

3.3.2.2. Kritik Internal Kritik internal merupakan kegiatan pengujian terhadap sumber yang dilihat dari aspek dalam yaitu isi sember. Menurut Sjamsuddin (2007: 143) menyebutkan bahwa kritik internal merupakan kebalikan dari kritik eksternal yang menekankan pada aspek “dalam” yaitu isi dari sumber kesaksian (testimony). Dalam tahap ini, peneliti melakukan kritik internal terhadap sumber tertulis maupun sumber lisan yang akan digunakan dalam penyusunan skripsi. Kritik internal yang dilakukan Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

45

terhadap sumber tertulis dilakukan dengan membandingkan antara sumbersumber yang telah terkumpul. Kritik internal terhadap sumber-sumber tertulis dilakukan dengan cara membandingkan sumber-sumber tertulis berupa buku-buku yang akan dijadikan sebagai referensi penulisan skripsi. Perbandingan antara buku-buku tersebut dilakukan dengan cara melihat kesesuaian isi buku dengan permasalahan yang menjadi kajian penelitian. Sehingga buku-buku yang sekiranya tidak relevan dengan permasalahan penelitian tidak digunakan. Buku pertama yang diseleksi dalam tahapan kritik internal adalah buku karya Samuel P.Huntington, dan Nelson, Joan dalam bukunya yang berjudul Partisipasi Politik di Negara Berkembang ( 1994). Buku ini banyak menjelaskan mengenai menyelenggarakan Pemilu di Indonesia dan partisipasi politik dalam sebuah tatanan negara demokrasi. Selain itu juga menjelaskan tentang demokrasi sebagai suatu sistem politik berupaya untuk memberikan wadah seluas-luasnya kepada rakyat untuk turut berpartisipasi atau ikut serta secara politik dalam penyelenggaraan pemerintahan. Melalui buku ini penulis dapat melihat penyelenggaraan pemilu dan partisipasi masyarakat. Buku kedua yang diseleksi dalam tahapan kritik internal adalah Partisipasi dan Partai Politik (1982) karya Miriam Budiarjo. Dari segi konten atau isi, buku ini dapat memberikan penjelasan yang mendetail mengenai memberikan suara dalam pemilihan umum, menghadiri rapat umum, menjadi anggota suatu partai atau kelompok kepentingan, mengadakan hubungan dengan pejabat pemerintah atau anggota parlemen. Konsep tersebut dapat digunakan penulis untuk menjelaskan pelaksanaan pemilihan langsung di Kabupaten Sumedang. Kritik internal juga dilakukan pada buku Sistem Pemerintahan Indonesia karya Kansil, buku ini memaparkan secara jelas mengenai tujuh Kunci Pokok Sistem Pemerintahan Indonesia, dalam penjelasan UUD 1945 oleh para pendiri Negara Kesatuan Republik Indonesia pada Tahun 1945. Dalam buku Sistem Pemerintahan Indonesia juga diuraikan pokok-pokok batasan pengertian negara dan pemerintahan, pembentukan pemerintahan Indonesia, serta susunan tugas dan wewenang pemerintahan Indonesia. Selain itu juga dibahas pokok-pokok pola Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

46

pemerintahan kerja sama. Pembahasan tersebut sangat sesuai dengan kajian penelitian penulis, sehingga dianggap layak untuk dijadikan referensi. Kritik internal terhadap sumber lisan dilakukan dengan cara melakukan kaji banding terhadap hasil wawancara dari narasumber yang satu dengan yang lainnya. Kaji banding dilakukan karena mengacu pada pemikiran bahwa setiap orang memiliki pandangan berbeda terhadap suatu permasalahan. Di samping itu, kaji banding sangat penting dilakukan agar tidak melihat suatu permasalahan dari satu pihak saja sehingga dapat menghindarkan penulis dari unsur subjektifitas. Dalam kritik internal terhadap sumber lisan, penulis melakukan kaji banding terhadap hasil wawancara dari Bapak Asep Kurnia dan Bapak Aryo. Penulis mengkaji apakah terdapat perbedaan-perbedaan informasi yang dikemukakan oleh kedua narasumber tersebut. Apabila terdapat perbedaan penulis mencari dan mengumpulkan informasi dari narasumber yang lainnya untuk mencocokan informasi yang didapatkan. Apabila kebanyakan narasumber memberikan informasi yang sama maka penulis menyimpulkan bahwa pendapat salah satu narasumber adalah benar. Kritik internal dilakukan terhadap informasi yang didapatkan dari hasil wawancara dengan Bapak Jaenal dan Bapak Wawan Juwanta yang memiliki pendapat berbeda berkaitan dengan pendekatan kepada masyarakat sekitar. Bapak Wawan berpendapat bahwa yang memiliki peran terpenting dalam mensukseska pemilihan langsung adalah kaum muda sementara menurut bapak Jaenal berpendapat bahwa kaum muda memiliki peran penting akan tetapi dari segi wawasan belum memiliki pandangan yang luas. Mengenai perbedaan pendapat ini, penulis memperoleh informasi bahwa kaum muda dan tua seharusnya mau bekerja sama supaya pemilihan langsung dapat berjalan dengan lancar. Berdasarkan penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa kritik sumber yang dilakukan penulis merupakan salah satu tahapan penting dalam serangkaian metode sejarah yang digunakan dalam penelitian ini. Kritik sumber, baik eksternal maupun internal, pada sumber tertulis maupun pada sumber lisan pada dasarnya dilakukan untuk melakukan pengujian atau seleksi terhadap sumber-sumber yang akan digunakan sebagai referensi dan bahan dalam penulisan skripsi yang Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

47

berjudul “Kinerja Komisi Pemilihan Umum Derah (KPUD) Terhadap Hasil Sosialisasi di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009”.

Sehingga dapat

dihasilkan suatu karya ilmiah yang dapat dipertanggungjawabkan.

3.3.3 Penafsiran (Interpretasi) Interpetasi merupakan proses pemberian penafsiran terhadap fakta yang telah dikumpulkan. Interpretasi dilakukan dengan menggunakan metode perbandingan antara fakta yang satu dengan yang lainnya baik itu fakta yang diperoleh dari sumber tertulis maupun sumber lisan. Tahap interpretasi merupakan proses analitis kritis merupakan kegiatan yang tidak dapat dipisahkan antara metode satu dan yang lainnya. Sjamsuddin (2007: 156) menjelaskan bahwa: “...terutama penggunaan pikiran-pikiran kritis dan analisisnya karena ia (sejarawan) pada akhirnya harus menghasilkan suatu sintesis dari seluruh hasil penelitiannya atau penemuannya itu dalam suatu penelitian utuh yang disebut historiografi.”

Dalam penyusunan skripsi ini, peneliti menggunakan pendekatan sosialpolitik sebagai alat bantu dalam menggambarkan suatu peristiwa yang meliputi sudut pandang pengkajian, serta dimensi-dimensi yang menjadi perhatian utama penelitian. Fakta-fakta yang telah disusun dan ditafsirkan tersebut pada akirnya diharapkan dapat menunjukan suatu keterhubungan antara yang satu dengan yang lainnya. Dengan demikian rangkaian fakta-fakta tersebut dapat memberikan penjelasan mengenai permasalahan yang menjadi fokus penelitian. Selain itu, dalam penelitian ini, peneliti menggunakan konsep-konsep yang tidak melihat suatu permasalahan dari satu sudut pandang saja tetapi dilihat dari berbagai sudut pandang sehingga analisis yang dilakukan lebih mendalam dan jelas. Konsep atau teori yang peneliti baca adalah Situasi Historik yaitu timbulnya partai politik sebagai upaya suatu sistem politik untuk mengatasi krisis yang ditimbulkan oleh perubahan masyarakat. Teori ini menjelaskan krisis situasi historis terjadi manakala suatu sistem politik mengalami transisi karena perubahan masyarakat dari bentuk tradisional yang berstuktur sederhana menjadi masyarakat modren Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

48

yang berstuktur kompleks (http://www.scribd.com/doc/50164698/Parpol-DanSistem-Pemilu).

3.3.4

Penulisan Hasil Penelitian (Historiografi) Menuru Sjamsuddin (2007:156), menyatakan bahwa historiografi adalah

sintesis dari seluruh hasil penelitian atau penemuan berupa suatu penelitian yang utuh. Pada tahap ini seluruh daya pikiran dikerahkan bukan saja keterampilan teknis penggunaan kutipan-kutipan dan catatan-catatan. Namun yang paling utama

adalah

penggunaan

pikiran-pikiran

kritis

dan

analitis

sehingga

menghasilkan suatu sintesis dari seluruh hasil penelitian dan penemuan dalam suatu penelitan utuh. Sementara Ismaun (2005: 28) menyatakan secara harfiah historiorafi berarti pelukisan sejarah, yaitu gambaran sejarah tentang peristiwa yang terjadi pada waktu yang lalu yang disebut sehagai sejarah. Untuk mempermudah penulisan, maka disusun kerangka tulisan dan pokok-pokok pikiran yang akan ditangkan dalam tulisan berdasarkan data-data yang telah diperoleh.

Adapun dalam penulisan skripsi ini, peneliti membagi

kedalam lima bab. Bab satu terdiri dari pendahuluan yang merupakan paparan dari peneliti yang berisi tentang latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, metode penelitian dan sistematika penulisan. Bab dua terdiri dari tinjauan pustaka yang memaparkan berbagai referensi yang berhubungan dengan permasalahan yang ahan dikaji. Penulis juga memaparkan mengenai konsep dan teori yang berhubungan dengan permasalahan penelitian. Bab tiga terdiri dari metodologi penelitian, peneliti menguraikan langkahlangkah dan prosedur penelitian yang dilakukan oleh peneliti. Selanjutnya bab empat, yang berisi hasil penelitian dan pembahasan. Dan yang terahir adalah bab lima yang membahas mengenai kesimpulan dari permasalahan-permasalahan yang ada serta berisi tanggapan dan analisis yang berupa pendapat terhadap permaslahan secara keseluruhan.

3.4 Laporan Hasil Penelitian Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

49

] Tahapan terakhir yang penulis tempuh dalam penyusunan skripsi ini adalah pembuatan laporan hasil penelitian. Laporan hasil penelitian memberikan gambaran yang telah didapatkannya. Hasil temuan berupa fakta-fakta yang diperoleh kemudian diseleksi dengan melakukan kritik eksternal maupun internal dan dianalisis secara seksama. Hasil yang telah didapatkan ini kemudian disusun secara rekonstruktif sehingga menjadi sebuah penulisan sejarah. Historiografi merupakan langkah terakhir dalam melaksanakan suatu penelitian sejarah. Seluruh hasil yang diperoleh penulis kemudian disusun menjadi suatu karya ilmiah, yaitu skripsi. Laporan penulisan ini telah disesuaikan dengan menggunakan metode yang dilakukan dalam penelitian ini menggunakan metode historis serta studi literatur dan studi dokumentasi. Teknik penulisannya disesuaikan dengan Pedoman Penulisan Karya Ilmiah

UPI dan berdasarkan Ejaan Yang

Disempurnakan (EYD). Seluruh hasil penelitian disusun dalam sebuah laporan tertulis dengan judul “PERAN KOMISI PEMILIHAN UMUM

DAERAH (KPUD) DALAM

PEMILIHAN LANGSUNG DI KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 19992009.” Sistematika penulisan dibagi ke dalam lima bagian yang memuat pendahuluan, tinjauan pustaka, metodologi penelitian, pembahasan serta kesimpulan dan saran. Adapun sistematikanya sebagai berikut: Bab I Pendahuluan. Bab pertama ini terdiri atas latar belakang masalah yang menjelaskan mengapa topik ini menarik untuk dikaji serta rumusan dan batasan masalah agar penelitian menjadi fokus dan tidak melebar. Bab ini juga mengemukakan tujuan dan manfaat yang dapat diperoleh dari penelitian, Bab II Kajian Pustaka. Bab kedua ini memaparkan mengenai buku-buku ataupun sumber utama lainnya yang menjadi sumber utama dan relevan dalam penelitian. Dipaparkan juga mengenai konsep-konsep yang akan memperkuat penelitian dan akan menggunakan penelitian-penelitian sebelumnya mengenai partisipasi masyarakat dalam pemilihan langsung.

Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

50

Bab III Metode Penelitian. Dalam bab ini peneliti memaparkan mengenai metode atau cara-cara yang akan dilaksanakan dalam melakukan penelitian. Metode yang dilakukan dalam penelitian ini menggunakan metode historis serta studi literatur dan studi dokumentasi. Teknik penulisannya disesuaikan dengan Pedoman Penulisan Karya Ilmiah

UPI dan berdasarkan Ejaan Yang

Disempurnakan (EYD). Bab IV Pembahasan mengenai Strategi dan Kinerja KPUD Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009. Bab ini merupakan sebuah pemaparan dari hasil penelitian mengenai Peran KPUD menjelang pemilihan langsung dari tahun 19992009 di Kabupaten Sumedang. Dalam bab ini akan dipaparkan kondisi sosial masyarakat Kabupaten Sumedang pada tahun 1999-2009, selain itu dalam bab ini juga akan dibahas mengenai bentuk sosiaslisasi KPUD Kabupaten Sumedang dalam pemilihan langsung 1999-2009. Dan yang terakhir dalam bab ini akan membahas mengenai kendala-kendala dan solusi yang diterapkan oleh KPUD Kabupaten Sumedang. Bab V Kesimpulan. Bab ini merupakan pembahasan terakhir dimana peneliti memberikan suatu kesimpulan dari hasil interpretasi terhadap kajian yang menjadi bahan penelitian. Interpretasi peneliti ini disertai dengan analisis peneliti dalam

membuat

kesimpulan

atas

jawaban-jawaban

dari

permasalahan-

permasalahan yang dirumuskan dalam suatu rumusan masalah. Selain itu, dalam bab ini juga berisikan saran dari peneliti yang diajukan kepada berbagai pihak yang berkepentingan dalam penelitian ini.

Daftar Pustaka, dalam bab ini tercantum semua sumber yang digunakan dalam penelitian ini, baik sumber yang berupa buku, jurnal, dokumen dan sumber wawancara. Penulisan daftar pustaka ini disesuaikan dengan ketentuan yang berlaku di Universitas Pendidikan Indonesia (UPI). Lampiran-lampiran, berisi semua dokumen yang digunakan dalam penelitian dan penulisan, hasil-hasilnya menjadi satu karya tulis ilmiah untuk memudahkan pembaca. Setiap lampiran diberi nomor urut sesuai dengan urutan penggunaannya, dan diberi judul. Susi Nuraeni, 2013 Peran Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Dalam Pemilihan Umum Di Kabupaten Sumedang Tahun 1999-2009 Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu