BAB III METODOLOGI PENELITIAN PENELITIAN INI MENGGUNAKAN

Download rancangan paving blok ini akan didapatkan paving blok yang memenuhi syarat teknis dan ekonomis. Dalam penelitian ini, rencana campuran (mix...

0 downloads 129 Views 596KB Size
BAB III METODOLOGI PENELITIAN

Penelitian ini menggunakan obyek berupa paving blok mutu rencana 400 Kg/

dan 500 Kg/

sebanyak masing-masing 64 blok. Untuk setiap

percobaan kuat tekan dan tarik belah paving blok pada umur 28 hari menggunakan

sampel

sebanyak

32

blok,

dengan

dimensi

rata-rata

(21,00 x 10,50 x 8,00) cm untuk setiap mutu paving blok. Sumber data yang digunakan dalam penelitian ini adalah : 1. Data Primer Data diperoleh melalui pengujian kuat tekan dan tarik belah paving blok di Laboratorium Bahan Bangunan Jurusan Sipil Fakultas Teknik Universitas Diponegoro. 2. Data Sekunder Data sekunder ini diperoleh melalui referensi pustaka yang berhubungan dengan penelitian ini. Secara umum, metodologi penelitian ini dibagi menjadi 5 tahap, yaitu : a.

Tahap 1 : tahap persiapan dan pengujian bahan

b.

Tahap 2 : tahap perhitungan rencana campuran (mix design) paving blok

c.

Tahap 3 : tahap pembuatan dan perawatan benda uji

d.

Tahap 4 : tahap pengujian kuat tekan dan tarik belah paving blok

e.

Tahap 5 : tahap analisa data

14

3.1 Persiapan dan Pengujian Bahan Material penyusun paving blok antara lain : a) Semen Tiga Roda b) Pasir Muntilan c) Kerikil d) Abu batu e) Air

Pengujian material penyusun paving blok ini meliputi : 1. Pemeriksaan Semen Tiga Roda a. Uji berat jenis dan kekekalan bentuk semen b. Uji konsistensi normal dan waktu pengikatan awal semen 2. Pemeriksaan Agregat Halus a. Uji kandungan lumpur dan kotoran organis yang terkandung dalam agregat halus b. Analisa saringan untuk pasir c. Kadar air dalam agregat halus d. Berat jenis dan berat isi agregat halus 3. Pemeriksaan Agregat Kasar a. Uji kandungan lumpur agregat kasar b. Analisa saringan agregat kasar c. Kadar air dalam agregat kasar d. Berat jenis dan berat isi agregat kasar 4. Pemeriksaan Abu Batu a. Uji kandungan lumpur dan kotoran organis yang terkandung dalam abu batu b. Analisa saringan untuk abu batu c. Kadar air dalam abu batu d. Berat jenis dan berat isi abu batu

15

3.2 Perhitungan Rencana Campuran (Mix Design) Paving Blok Pada tahap ini akan ditetapkan rencana campuran paving blok untuk mendapatkan paving blok dengan kekuatan yang tinggi, mudah dikerjakan (workable), tahan lama, murah, tahan aus. Oleh karena itu harus direncanakan dengan teori perancangan proporsi campuran adukan paving blok. Dengan metode rancangan paving blok ini akan didapatkan paving blok yang memenuhi syarat teknis dan ekonomis. Dalam penelitian ini, rencana campuran (mix design) paving blok dihitung berdasarkan buku Teknologi Beton (Tjokroadimuljo.K, 1986) Adapun langkah-langkah yang dilakukan dalam menggunakan metode ini adalah: 1)

Menentukan kuat tekan paving blok yang disyaratkan pada umur 28 hari (f’c)

2)

Menetapkan standar deviasi (Sd) Standar

deviasi

ditetapkan

berdasarkan

tingkat

mutu

pengendalian

pelaksanaan pencampuran paving blok, makin baik mutu pelaksanaan makin kecil nilai deviasi standar. Untuk memberikan gambaran cara menilai tingkat pengendalian mutu pekerjaan, diberikan pedoman dengan melihat tabel berikut ini : Tabel 3.1 Nilai Sd untuk Berbagai Tingkat Pengendalian Mutu Pekerjaan

Tingkat Pengendalian Mutu Pekerjaan

Sd (MPa)

Memuaskan

2.8

Sangat Baik

3.5

Baik

4.2

Cukup

5.6

Jelek

7.0

Tanpa Kendali

8.4 (Sumber : Tjokroadimuljo.K, 1986)

16

3) Menghitung nilai tambah margin : M

= K . Sd

Dimana : K = 1.64 4) Menetapkan kuat tekan rata-rata yang direncanakan :

σ bm = σ bk + M 5) Menetapkan jenis semen : Sesuai dengan tujuan pemakaiannya, semen Portland di Indonesia dibagi menjadi 5 jenis : a. Jenis I, yaitu semen Portland yang umum digunakan tanpa persyaratan khusus b. Jenis II, yaitu semen Portland yang dalam penggunaanya memerlukan ketahanan terhadap sulfat dan panas hidrasi sedang c. Jenis III, yaitu semen Portland yang dalam penggunaanya memerlukan kekuatan awal yang tinggi d. Jenis III, yaitu semen Portland yang dalam penggunaanya memerlukan panas hidrasi yang rendah e. Jenis IV, yaitu semen Portland yang dalam penggunaanya memerlukan ketahanan yang tinggi terhadap sulfat. 6) Menetapkan jenis agregat Jenis kerikil dan pasir ditetapkan, apakah berupa agregat alami (tidak dipecahkan) ataukah agregat jenis batu pecah (crushed aggregate) 7) Menetapkan faktor air semen Faktor air semen yang diperlukan untuk mencapai kuat tekan rata-rata yang ditargetkan berdasarkan : a.

Hubungan kuat tekan dengan faktor air semen yang diperoleh dari penelitian di lapangan sesuai dengan bahan dan kondisi pekerjaan yang diusulkan

b.

Bila tidak tersedia data hasil penelitian sebagai pedoman dapat ditetapkan dengan cara menggunakan grafik hubungan factor airsemen dan kuat tekan rata-rata beton (sebagai perkiraan nilai fas)

17

Grafik 3.1 Hubungan Faktor Air-Semen dan Kuat Tekan Rata-rata Slinder *

Grafik 3.2 Grafik untuk Mencari Faktor Air Semen * * Sumber : Tjokroadimuljo.K, 1986

18

Menggunakan tabel perkiraan kuat tekan beton (MPa) dengan faktor airsemen, kemudian digunakan grafik faktor air semen. Tabel 3.2 Perkiraan Kuat Tekan Beton dengan Faktor Air Semen 0.50 *

Jenis Semen I, II, II III

Jenis Agregat Kasar (Kerikil) Alami Batu Pecah Alami Batu Pecah

Umur Beton (hari) 3 7 28 91 17 23 33 40 19 27 37 45 21 28 38 44 25 33 44 48

Bentuk Benda Uji Silinder Kubus Silinder Kubus

8) Menetapkan faktor air semen maksimum Dengan melihat persyaratan untuk pembetonan dan lingkungan khusus : Tabel 3.3 Persyaratan Faktor Air-Semen Maksimum Untuk Berbagai Pembetonan dan Lingkungan Khusus *

Jenis Pembetonan

f.a.s Maksimum

Beton di dalam ruang bangunan : a. Keadaan keliling non korosif

0.60

b. Keadaan keliling korosif, disebabkan oleh kondensasi atau

0.52

uap korosi Beton di luar bangunan : a. Tidak terlindung dari hujan dan terik matahari langsung

0.55

b. Terlindung dari hujan dan terik matahari langsung

0.60

Beton yang masuk ke dalam tanah : a. Mengalami keadaan basah dan kering berganti-ganti

0.55

b. Mendapat pengaruh sulfat dan alkali tanah

Tabel f.a.s untuk

Beton yang selalu berhubungan dengan tawar/payau/laut

beton dalam air

*Sumber : Tjokroadimuljo.K, 1986

19

9) Menetapkan nilai slump Tabel 3.4 Penetapan Nilai Slump (cm) *

Pemakaian beton

Maks

Min

12.5

5

9

2.5

Pelat, balok, kolom dan dinding

15

7.5

Pengerasan jalan

7.5

5

Pembetonan masal

7.5

2.5

Dinding, plat fondasi dan fondasi telapak bertulang Fondasi telapak tidak bertulang, kaison dan struktur dibawah tanah

10) Menetapkan ukuran besar butir agregat maksimum Penetapan besar ukuran butir diperoleh dari hasil analisa saringan agregat pada saat pengujian material paving blok. Untuk penetapan butir maksimum dapat menggunakan diameter maksimum 40 mm, 30 mm, 20 mm, 10 mm. 11) Menetapkan kebutuhan air Tabel 3.5 Perkiraan Kebutuhan Air per m3 Beton (Liter) *

Besar ukuran

Jenis

Maks. Kerikil

batuan

(mm) 10 mm

20 mm

40 mm

Slump (mm) 0 - 10

10. - 30

30 - 60

60 - 180

Alami

150

180

205

225

Batu pecah

180

205

230

250

Alami

135

160

180

195

Batu pecah

170

190

210

225

Alami

115

140

160

175

Batu pecah

155

175

190

205

*Sumber : Tjokroadimuljo.K, 1986

20

Dalam tabel perkiraan kebutuhan air per m3, bila agregat halus dan kasar yang dipakai memiliki jenis yang berbeda (alami dan batu pecah), maka jumlah air yang diperkirakan menggunakan rumus : Ab = 0.67 Ah + 0.33 Ak 12) Menetapkan kebutuhan semen Berat semen per meter kubik paving blok

13) Menetapkan kebutuhan semen minimum Tabel 3.6 Kebutuhan Semen Minimum Untuk Berbagai Pembetonan dan Lingkungan Khusus

Semen minimum (kg/m3) beton

Jenis pembetonan Beton di dalam ruang bangunan a.Keadaan keliling non-korosif b.Keadaan keliling korosif, disebabkan oleh kondensasi atau uap korosi Beton di luar bangunan a. Tidak terlindung dari hujan dan terik matahari langsung b. Terlindung dari hujan dan tyerik matahari langsung Beton yang masuk ke dalam tanah a. Mengalami keadaan basah dan kering berganti- ganti b. Mendapat pengaruh sulfat dan alkali dari tanah Beton yang selalu berhubungan dengan air tawar / payau / laut

275 325

325 275 325 Lihat tabel Lihat tabel

(Sumber : Tjokroadimuljo.K, 1986)

14) Menetapkan kebutuhan semen yang sesuai 15) Penyesuaian jumlah air dan faktor air semen Jika jumlah semen ada perubahan akibat langkah (14) maka nilai faktor semen berubah. Dalam hal ini, dapat dilakukan dua cara berikut : a. Faktor air semen dihitung kembali dengan cara membagi jumlah air dengan jumlah semen minimum b. Jumlah air disesuaikan dengan mengalikan jumlah semen minimum dengan faktor air semen. 21

16) Menentukan golongan pasir Tabel 3.7 Gradasi Pasir

Lubang Ayakan

Persen Berat Butir Pasir yang Lewat Ayakan/Lolos Daerah 1

Daerah 2

Daerah 3

Daerah 4

10.00

100

100

100

100

4.80

90 – 100

90 – 100

90 – 100

95 – 100

2.40

60 – 95

75 – 100

85 – 100

95 – 100

1.20

30 – 70

55 – 90

75 – 100

90 – 100

0.50

15 – 34

35 – 59

60 – 79

80 – 100

0.30

5 – 20

8 – 30

12 – 40

15 – 50

0.15

0 - 10

0 – 10

0 – 10

0 – 15

(mm)

(Sumber : Tjokroadimuljo.K, 1986) 17) Menentukan perbandingan pasir dan kerikil Grafik 3.3 Prosentase Agregat Halus Terhadap Agregat Keseluruhan Untuk Agregat Kasar Ukuran Butir Maksimum 10 mm

(Sumber : Tjokroadimuljo.K, 1986)

22

18) Menentukan berat jenis campuran pasir dan kerikil Berat jenis agregat campuran dihitung dengan rumus : Bj camp = Dimana : Bj camp =

berat jenis agregat campuran

bj ag.hls =

berat jenis agregat halus

bj ag.ksr =

berat jenis agregat kasar

H

=

persentase agregat halus terhadap agregat campuran

K

=

persentase agregat kasar terhadap agregat campuran

Berat jenis agregat halus dan agregat kasar diperoleh dari hasil pemeriksaan laboratorium, namun jika tidak ada dapat diambil sebesar 2.60 untuk agregat tak dipecah/alami dan 2.70 untuk agregat pecahan.

Grafik 3.4 Grafik Hubungan Kandungan Air, Berat Jenis Agregat Campuran dan Berat Beton

(Sumber : Tjokroadimuljo.K, 1986) 19) Menentukan kebutuhan pasir dan kerikil (Berat pasir + kerikil) = (berat paving blok – kebutuhan air – kebutuhan semen). 20) Menentukan kebutuhan pasir Kebutuhan pasir = (kebutuhan pasir dan kerikil x persentase berat pasir). 23

21) Menentukan kebutuhan kerikil Kebutuhan kerikil = (kebutuhan pasir dan kerikil – kebutuhan pasir). Koreksi ini dilakukan minimal sekali sehari, karena pasir dan kerikil dianggap dalam keadaan jenuh kering, padahal, biasanya di lapangan tidak jenuh kering, maka hitungan koreksinya adalah :

⎛ Ah − A1 ⎞ ⎛ Ak − A2 ⎞ = a−⎜ ⎟*b − ⎜ ⎟*c ⎝ 100 ⎠ ⎝ 100 ⎠ ⎛ Ah − A1 ⎞ Pasir = b + ⎜ ⎟*b ⎝ 100 ⎠ ⎛ Ak − A2 ⎞ Kerikil = c + ⎜ ⎟*c ⎝ 100 ⎠ Keterangan : Air

a

:

Jumlah kebutuhan air (liter/ m3)

b

:

Jumlah kebutuhan pasir (kg/ m3)

c

:

Jumlah kebutuhan kerikil (kg/ m3)

Ah :

Kadar air sesungguhnya dalam pasir (%)

Ak :

Kadar air sesungguhnya dalam kerikil (%)

A1 :

Kadar air pada pasir jenuh kering muka (%)

A2 :

Kadar air pada kerikil jenuh kering muka (%)

Untuk perhitungan perencanaan campuran (mix design) paving blok dengan mutu rencana 400 Kg/

dan 500 Kg/

dapat dilihat didalam

lampiran laporan.

3.3 Pembuatan dan Perawatan Paving Blok Pada tahap ini dilakukan pembuatan dan perawatan benda uji di pabrik paving blok. Bahan-bahan yang akan digunakan dalam pembuatan paving blok ditakar sesuai dengan rencana campuran paving blok. Semen, pasir, abu batu dan kerikil yang akan ditakar tersebut dimasukkan dalam molen dan diaduk. Setelah adukan merata, dimasukkan air sedikit demi sedikit. Selanjutnya adukan paving blok dicetak dengan menggunakan cetakan paving blok ukuran 21 x 10.5 x 80 dan kemudian dipadatkan secara mekanis (pemadatan dilakukan dengan mesin).

24

Paving blok yang telah jadi akan disusun untuk dikeringkan secara alami dan dilakukan penyiraman setiap 2 x sehari

3.4 Pengujian Kuat Tekan dan Tarik Belah Paving Blok Setelah paving blok berumur 28 hari, maka dilakukan pengujian kuat tekan dan tarik belah dengan total paving blok sebanyak 128 buah. Prosedur pengujian kuat tarik belah : Paving blok diletakkan pada mesin pengujian dan dipastikan bahwa plat dan balok di bagian bawah dan atas paving segaris dengan bidang tarik belah. Bidang belah dipilih dengan ketentuan sebgai berikut : a) Pengujian dilakukan sepanjang bagian terpanjang belahan dari paving blok, sejajar dan simetris terhadap bagian tepi, sehingga memungkinkan kondisi berikut : Jarak dari bagian belah ke bagian sisi paving yang lain adalah sebesar 0.5 x ketebalan paving dan minimal 75% luasan bidang belah. b) Jika kondisi (a) tidak terpenuhi, pengujian dilaksanakan sepanjang 2 bagian belah yang dipilih sedemikian rupa sehingga kondisi berikut terpenuhi : Jarak antara bagian tarik belah yang satu dengan yang lain atau jarak dari bagian tarik belah ke bagian sisi paving yang lain adalah sebesar 0.5 x ketebalan paving dan minimal 75% panjang bidang belah. c) Jika kondisi (a) ataupun (b) tidak terpenuhi, bagian belah dipilih sedemikian rupa sehingga panjang proporsional maksimum yang sesuai dengan syarat bisa tercapai. d) Jika paving berbentuk bidang persegi, segi enam atau lingkaran, bagian belah yang dipilih adalah bagian terpendek yang melewati pusat dari bidang paving. Untuk sampel paving yang diuji dengan ukuran 21x10.5x8 diterapkan kondisi (c).

25

Quality Control

Jumlah Sampel n n = 8, 16, 4, atau 2 n=8

Produksi diterima

Tmin ≥ 3,6 MPa Fmin ≥ 250 N/mm

Ya

n = 16

Ya

Tmin ≥ 3,6 MPa (1 sampel boleh ≥ 2,9 Mpa) Fmin ≥ 250 N/mm Tidak Produksi tidak diterima

Gambar 3.1 Diagram alir Uji Tarik Belah

3.5 Analisa Data Pada tahap ini dilakukan analisa data kuat tekan paving blok setelah dilakukan uji kuat tekan dan tarik belah paving blok. Data yang diperoleh akan diolah terlebih dahulu dengan menggunakan software SPSS 15 untuk mengetahui apakah data-data yang diperoleh terdistribusi normal atau tidak. Hal ini bertujuan untuk mengetahui apakah data yang diperoleh dari pengujian masing-masing sampel tersebar secara merata dan merupakan sampel yang berasal dari satu populasi atau tidak. Setelah itu, data hasil pengujian yang dilakukan akan dianalisa berdasarkan standar BS 6717 dan BS EN 1338.

26

3.6 Prosedur Penelitian Mulai Uji Karakteristik Bahan/Material: - Pasir - Semen - Kerikil - Abu batu

Mix Design Metode DOE

Pembuatan Paving Blok

Perawatan Benda Uji

Uji kualitas paving : - Uji tekan - Uji belah

Analisa Data 1. BS 6717 2. BS 1338

Kesimpulan

Selesai

Gambar 3.2 Diagram alir Prosedur Penelitian

27